27.6 C
Jakarta
June 15, 2021
ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Bisnis

13 Alasan Kenapa Investor Tidak Melirik Bisnis Anda

Banyak acara TV bahkan drama Korea menggambarkan investasi startup sebagai kesenangan dan permainan, kenyataannya justru sebaliknya. Terkadang, mencetak investasi ternyata lebih sulit daripada benar-benar memulai bisnis. Dan seringkali, bisnis yang tidak mendapatkan investor merupakan akhir dari sebuah startup.

Secara statistik, hanya 0,91% startup yang mendapatkan pendanaan dari angel investor, dan hanya 0,05% yang berhasil mendapatkan pendanaan Venture Capital.

Tapi apa yang membuat startup sulit mendapatkan investasi? Apa kekurangan para pemula atau pengusaha ini?

Nah, berikut 13 alasan yang menjelaskan mengapa investor tidak mau berinvestasi di bisnis rintisan yang Anda bangun.

1. Perusahaan Anda Tidak Sesuai dengan Portofolio atau Minat Mereka

Jika Anda belum mengetahuinya, izinkan kami menjelaskan ini kepada Anda – investor biasanya tidak akan berinvestasi dalam bisnis rintisan yang tidak dapat mereka kaitkan sendiri.

Seringkali, para pendiri bahkan gagal untuk bertemu dengan investor hanya karena alasan yang sama.

Angel investor memiliki segmen minat mereka, dan perusahaan pemodal ventura memiliki portofolionya. Anda perlu memastikan bahwa Anda mendekati investor tepat yang akan tertarik dengan niche market Anda beroperasi.

Anda harus memilih investor yang:

  • Pernah berinvestasi dalam startup dengan niche serupa sebelumnya.
  • Memiliki niche serupa atau memiliki pengalaman serupa.
  • Mendapatkan keuntungan dari investasi sebelumnya di startup dengan niche serupa.

Dan jangan pernah menccari investor yang pernah mengalami:

  • Mendapatkan kerugian oleh investasi sebelumnya dalam startup dengan niche serupa.
  • Tidak termasuk atau memiliki pengalaman di ceruk yang sama, atau
  • Belum berinvestasi di ceruk serupa

2. Mencari Investor Terlalu Awal

Sebuah startup biasa menyaksikan enam tahap dalam masa hidupnya –

  1. Membuat ide
  2. Menguji
  3. Daya tarik
  4. Perbaikan
  5. Penskalaan
  6. Pembentukan

Setiap tahap memiliki jenis investornya sendiri, contohnya:

  • Keluarga dan teman di tahap pembuatan ide
  • Kredit atau crowdfunding selama tahap pengujian
  • Angel investor selama traksi dan penyempurnaan
  • Kapitalis ventura selama penskalaan
  • Korporasi saat didirikan.

Jika Anda menjangkau investor besar selama tahap awal startup Anda (tanpa daya tarik), kemungkinan besar mereka akan menolak Anda.

3. Valuasi Anda Tidak Cukup

Terkadang, ekspektasi investor berbeda dari angka bisnis sebenarnya, yang membuat mereka menolak kesepakatan.

Terkadang, ini terjadi karena bisnis memilih investor yang salah untuk ditawarkan. Misalkan startup Anda saat ini bernilai valuasi $ 1 juta. Sekarang, ini mungkin tampak besar. Tetapi untuk dana modal ventura sebesar $ 1 miliar, itu mungkin terlalu kecil untuk investasi.

Alasan lain mungkin mereka menimbang tahun-tahun keberadaan Anda dengan daya tarik yang Anda terima. Jika Anda meminta $ 1 juta untuk bisnis berusia 3 tahun yang baru saja menyaksikan 30 ribu transaksi dalam 3 tahun. Anda dapat ditolak karena angka Anda tidak mendukung valuasi dari bisnis Anda secara menyeluruh.

4. Memiliki Arus Kas yang Bermasalah

Tidak semua startup mendapatkan arus kas positif di awal. Namun, investor memang mencari perencanaan, manajemen, organisasi, dan roadmap yang tepat untuk mengubah arus kas negatif menjadi positif.

Mengapa ini terjadi?

Karena 82% bisnis yang gagal memiliki manajemen kas yang buruk sebagai faktor utama di balik kegagalan mereka.

Anda dapat memiliki perusahaan dengan pendapatan $ 10 juta, tetapi mungkin model bisnis Anda sedemikian rupa sehingga perusahaan Anda tidak dapat memperoleh arus kas positif sampai Anda mencapai pendapatan $ 200 juta.

Ini akan membutuhkan banyak uang, keyakinan, dan risiko bagi seorang investor untuk membawa Anda yang mungkin belum siap dia ambil.

Untuk memastikan perencanaan keuangan dan arus kas yang baik, ada baiknya Anda menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan teruji seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 450 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan telah berpengalaman lebih dari 20 tahun menjadi solusi untuk kemudahan pembukuan di Indonesia.

Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu

 

5. Tidak Ada Hambatan Untuk Masuk

Investor memang mencari proposisi penjualan yang unik – ide atau eksekusi yang merupakan hak milik. Mereka lebih memilih paten, kontrak eksklusif, dan hambatan masuk lainnya.

Investor mencari keuntungan jangka panjang. Jika mereka berinvestasi dalam bisnis, mereka mencari apakah perusahaan tersebut berpotensi untuk tetap menjadi pemimpin atau pemegang saham pasar utama untuk jangka panjang sampai mereka keluar dan mendapatkan keuntungan.

6. Mereka Sudah Berinvestasi dalam Bisnis Serupa

Jarang ada investor yang berinvestasi di dua bisnis serupa di segmen yang sama. Jika Anda memiliki perusahaan retail kaos dan mendekati investor yang telah berinvestasi di perusahaan serupa. Ada kemungkinan besar dia akan mengatakan tidak – justru karena dia sudah mendukung pesaing Anda.

investor bisnis 2

7. Mereka Tidak Melihat Transparansi dalam Bisnis Anda

Investor pemula berinvestasi dalam kelayakan, motivasi, dan kejujuran tim. Jika mereka merasa Anda menyembunyikan informasi penting atau salah melaporkan statistik yang berkaitan dengan –

  • Manufaktur
  • Pemasaran
  • Keuangan
  • Pengalaman tim
  • Kompetisi
  • Traksi dan angka yang ada

Maka besar kemungkinan mereka akan menolak bekerja sama dengan bisnis Anda.

8. Mereka Tidak Merasa Anda Mengetahui Key Performance Indicator (KPI) Anda

Investor mencari pendiri yang benar-benar memahami keuangan bisnis mereka dan metrik utama yang menunjukkan seberapa efektif perusahaan mereka dalam mencapai tujuan bisnis utama.

Anda mungkin akan kesulitan mendapatkan investasi jika tidak memahami prioritas utama dan metrik kritis yang mewakili prioritas tersebut.

Investor dapat menolak tawaran Anda jika mereka tidak mendapatkan bukti substansial bahwa Anda memahami KPI Anda dan memberikan wawasan tentang rencana Anda untuk memperbaikinya.

9. TAM Anda Terlalu Kecil

TAM (Total Addressable Market) atau  Total pasar yang dapat dialamatkan menunjukkan peluang pertumbuhan maksimum untuk sebuah startup.

Meskipun banyak pendiri mencoba untuk memperkecil TAM agar tidak terlalu ambigu, banyak pendiri yang mencoba menurunkan TAM ke tingkat di mana pasar terlihat terlalu kecil untuk memulai bisnis.

Jika investor yakin bahwa TAM Anda terlalu kecil untuk investasinya dalam memberikan hasil yang bermanfaat, dia mungkin akan menolak tawaran tersebut.

10. Anda Tidak Memiliki Pemahaman Yang Dalam Tentang Kompetisi Anda

“Bagaimana Anda berbeda dari XYZ.”

“Saya pernah melihat perusahaan serupa beroperasi di niche pasar Anda. Kenapa Anda berpikir bahwa bisnis ini spesial?”

Pertanyaan ini dan pertanyaan serupa lainnya akan sering Anda dengar selama di lapangan. Jika investor tidak yakin dengan keunggulan kompetitif, proposisi nilai yang berbeda, dan kecocokan produk-pasar yang unik, mereka mungkin menolak tawaran Anda.

11. Anda Tidak Memiliki Keterampilan, Pendidikan, atau Pengalaman untuk Mendukung Ide Anda

Investor mencari tim dengan keterampilan, pendidikan, atau pengalaman yang terbukti untuk mendukung ide mereka. Jika Anda seorang wirausahawan dengan riwayat yang terbukti sukses dalam memulai usaha sebelumnya, Anda mungkin mendapatkan preferensi dibandingkan wirausahawan lain yang tidak memiliki pengalaman seperti itu.

Selain itu, investor juga lebih suka jika Anda memilih tim Anda berdasarkan kualifikasi dan pengalaman mereka daripada hubungan mereka dengan Anda.

12. Anda Tidak Memiliki Model Bisnis atau Rencana Bisnis yang Tepat

Sebuah rencana bisnis menjelaskan visi dan tujuan Anda dan bagaimana Anda berencana untuk mencapai tujuan tersebut – semuanya diekspresikan secara kuantitatif. Model bisnis, di sisi lain, adalah bagaimana Anda beroperasi dan menghasilkan uang.

Jika salah satu dari ini gagal untuk mengesankan investor, mereka mungkin menolak proposal penggalangan dana Anda.

13. Mereka Berpikir Bahwa Anda Tidak Dapat Diatur

Sebagian besar investor berinvestasi karena mereka melihat nilai yang dapat mereka berikan kepada startup. Jika mereka yakin bahwa Anda terlalu bersikeras untuk berubah atau tidak bisa dididik, mereka mungkin akan menolak tawaran Anda.

Mereka memprediksikan ini selama promosi Anda. Jika Anda tidak mendengarkan apa yang mereka katakan selama presentasi Anda, mereka mungkin merasa bahwa Anda juga tidak akan mendengarkannya setelahnya.

 

 

 

 

Sumber : Sugi Priharto

Related posts

5 Jenis Risiko Bisnis yang Wajib Diketahui Para Pebisnis Pemula

Miftah

Lean Canvas: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Contoh dan Komponennya

Handry

Kemudahan Berbisnis dalam Integrasi Moka POS dan Accurate Online

Eri Katsir