32.1 C
Jakarta
November 28, 2021
ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Uncategorized

Efisiensi Bisnis: Apa Itu dan Bagaimana Cara Meningkatkannya?

Ketika sebuah bisnis beroperasi secara tidak efisien, itu dapat menyerap jumlah pendapatan yang luar biasa setiap tahun. Dengan memahami efisiensi bisnis dan strategi untuk meningkatkannya, Anda dapat membantu organisasi Anda membuang lebih sedikit usaha dan waktu, sehingga dapat berjalan lebih lancar.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa sebenarnya efisiensi bisnis, mengeksplorasi jenis efisiensi bisnis yang paling umum, dan menjelaskan bagaimana Anda dapat meningkatkan efisiensi organisasi Anda.

Apa itu Efisiensi Bisnis?

Efisiensi bisnis mengacu pada seberapa banyak perusahaan atau organisasi dapat menghasilkan yang berkaitan dengan jumlah waktu, uang dan sumber daya yang dibutuhkan. Dengan kata lain, efisiensi bisnis mengukur seberapa baik ia dapat mengubah hal-hal seperti bahan, tenaga kerja, dan modal menjadi layanan dan produk yang menghasilkan pendapatan.

Jenis-jenis Efisiensi Bisnis

Efisiensi bisnis dapat diukur dengan beberapa cara berbeda, seperti:

Pengembalian investasi

Investasi biasanya dianggap sebagai biaya saat ini yang seharusnya membantu perusahaan menghemat atau menghasilkan uang di masa depan. Kadang-kadang disebut sebagai ROI atau nilai sekarang bersih, laba atas investasi dapat mengurangi efisiensi bisnis saat ini tetapi meningkatkan efisiensinya di masa depan.

Efisiensi proses

Efisiensi proses mengukur proses bisnis tertentu untuk memastikan bahwa mereka efektif dan efisien. Misalnya, Anda dapat memeriksa biaya dan kecepatan pengiriman produk untuk menentukan apakah ada cara untuk meningkatkan rasio biaya terhadap pendapatan.

 

Efisiensi operasional

Operasi bisnis adalah proses yang merupakan bagian integral dari model bisnis secara keseluruhan. Operasi bisnis biasanya bertanggung jawab atas sebagian besar biaya perusahaan, itulah sebabnya sebagian besar upaya untuk meningkatkan efisiensi difokuskan pada aspek bisnis ini.

Eko-efisiensi

Saat menganalisis eko-efisiensi bisnis, Anda harus menghitung dampak komprehensif yang ditimbulkannya terhadap lingkungan. Misalnya, Anda dapat menghitung biaya lingkungan sebagai persentase dari pendapatan perusahaan.

Efisiensi energi

Bisnis hemat energi dapat mengembangkan praktik berkelanjutan yang memungkinkan mereka mengurangi biaya. Untuk mengukur jenis efisiensi ini, Anda akan mengevaluasi jumlah energi yang dibutuhkan untuk mengoperasikan semua area bisnis. Anda dapat, misalnya, menganalisis energi yang digunakan selama setiap tahap siklus hidup produk.

 

Produktivitas tenaga kerja

Anda dapat mengukur produktivitas tenaga kerja perusahaan dengan menilai seberapa banyak karyawan dapat menyelesaikan atau menghasilkan selama satu jam rata-rata di tempat kerja. Jenis efisiensi ini sangat dipengaruhi oleh peralatan, otomatisasi, dan alat teknologi yang dapat diakses oleh karyawan.

Efisiensi keuangan

Efisiensi keuangan bisnis diukur dengan menentukan berapa persentase pendapatan perusahaan yang dibelanjakan untuk pengeluaran.

 

Bagaimana Cara Meningkatkan Efisiensi Bisnis?

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk secara efektif meningkatkan efisiensi bisnis tempat Anda bekerja:

1. Pilih otomatisasi

Salah satu cara termudah dan tercepat untuk memfasilitasi lingkungan kerja yang lebih efisien adalah dengan menerapkan otomatisasi untuk proses dan tugas yang monoton. Misalnya, Anda dapat mengotomatiskan pengiriman potongan gaji kepada karyawan.

Dengan mengotomatiskan tugas-tugas tertentu, Anda dapat memanfaatkan waktu setiap anggota tim dengan lebih baik, memungkinkan mereka untuk fokus pada hal-hal yang lebih produktif dan membutuhkan sentuhan manusia atau keterampilan berpikir kritis.

Meskipun mengotomatisasi proses bisa mahal pada awalnya, biasanya memiliki laba atas investasi yang besar karena memungkinkan Anda untuk meningkatkan efisiensi bisnis dengan memotong biaya masa depan.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun banyak proses bisnis dapat diotomatisasi, itu mungkin bukan pilihan ideal untuk bisnis Anda. Evaluasi apa yang dapat dan harus diotomatisasi untuk mengembangkan bisnis dengan mendapatkan umpan balik dari karyawan lain sebelum dan sesudah Anda menerapkan aspek baru otomatisasi.

ssalah satu proses  terpenting yang harus diotomasi adalah pembukuan dan akuntansi pada bisnis. Kita semua tahu, proses pembukuan manual adalah hal yang sangat memakan waktu dan dapat menimbulkan kerugian jika Anda melakukan kesalahan pencatatan.

Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memiliki fitur terbaik, mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat laporan keuangan, manajemen aset dan persediaan, dan mendapatkan kemudahan lainnya, kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari klik disini

 

2. Dorong komunikasi yang terbuka dan langsung

Pastikan bahwa karyawan merasa nyaman menawarkan umpan balik dan menyuarakan keprihatinan mereka. Selain menciptakan tenaga kerja yang lebih puas, komunikasi terbuka antar departemen dapat meningkatkan efisiensi bisnis karena mengurangi miskomunikasi, memungkinkan berbagi ide dan mendorong umpan balik yang dapat membantu manajemen mewujudkan peluang untuk perbaikan.

Lebih mudah bagi karyawan yang terbiasa dengan peran dan departemen mereka untuk mengenali proses yang dapat disederhanakan atau mengidentifikasi area lain dalam perusahaan yang dapat lebih efisien.

Selain membina lingkungan yang lebih komunikatif, Anda dapat meningkatkan efisiensi dengan membantu karyawan mengenali nilai komunikasi tatap muka saat mencoba mendapatkan klarifikasi, menjawab pertanyaan, atau menemukan solusi untuk suatu masalah. Masalah tertentu dapat mengambil manfaat dari obrolan langsung yang cepat alih-alih utas email yang luas.

Dengan menemukan keseimbangan yang sehat antara komunikasi online dan tatap muka, Anda dapat memfasilitasi pertukaran informasi dengan lebih baik dan mencapai efisiensi yang optimal.

 

3. Kurangi interupsi

Memberi karyawan waktu kerja tanpa gangguan dapat meningkatkan fokus dan efisiensi mereka. Salah satu strategi efektif untuk membatasi jumlah interupsi hari kerja adalah menjadwalkan beberapa pertemuan pada hari tertentu dalam seminggu alih-alih membubarkannya dalam beberapa hari.

Rapat bisa sangat mengganggu alur kerja, jadi dengan menggabungkannya, Anda dapat memberi karyawan lebih banyak hari tanpa gangguan ini.

Selain itu, pertimbangkan untuk menggunakan alat yang mengurangi jenis pemberitahuan tertentu selama bagian tertentu dalam sehari. Dengan memberikan kesempatan kepada karyawan untuk bekerja tanpa gangguan, Anda dapat meningkatkan efisiensi bisnis secara keseluruhan.

4. Terapkan pertemuan rutin yang lebih singkat

Rapat di seluruh perusahaan dan departemen sangat penting karena beberapa alasan, tetapi kadang-kadang dapat berlangsung lebih lama dari yang seharusnya, memonopoli sebagian besar hari kerja. Anda dapat mencoba menerapkan rapat 10 menit setiap hari untuk menghilangkan rapat yang tidak perlu dan menjaga agar perusahaan tetap berjalan secara efisien.

5. Promosikan “tugas tunggal”

Multitasking sering dianggap sebagai penggunaan waktu yang efisien, tetapi dapat memiliki efek sebaliknya. Dengan berfokus pada satu tugas pada satu waktu, Anda dapat mencapai lebih banyak dan mengurangi kemungkinan proyek membutuhkan waktu lebih lama dari yang diperlukan untuk diselesaikan.

 

Sumber : Gie

Related posts

Digital Banking: Pengertian, Jenis, Kelebihan dan Kekurangannya

Wida

Tips Sukses Jual Sembako Dengan Modal Kecil

Wida

Tips Memilih Software Akuntansi yang Tepat untuk Bisnis

Handry