27.6 C
Jakarta
June 15, 2021
ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Uncategorized

Lean Canvas: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Contoh dan Komponennya

Pernah mendengar tentang lean canvas? Salah satu tantangan terbesar bagi pemilik bisnis adalah mengubah ide Anda menjadi rencana. Anda mungkin berpikir bahwa Anda memiliki ide yang kuat, tetapi menuliskan dan mengerjakan pemikiran Anda bisa menjadi jauh lebih rumit.

Dari ide untuk bisnis baru hingga konsep untuk produk dan layanan baru, membuat rencana yang koheren dapat memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Lean Canvas adalah metode perencanaan yang membantu Anda mencapai inti ide Anda. Ini menempatkan semua orang di satu halaman, membantu Anda menetapkan informasi utama yang Anda butuhkan, tanpa detail yang tidak perlu.

Berikut adalah pembahasan lengkap mengenai lean canvas yang bisa Anda pelajari untuk mengembangkan bisnis Anda lebih baik lagi:

Apa itu Lean Canvas?

Lean Canvas adalah metode rencana bisnis satu halaman yang dibuat oleh Ash Maurya, yang diadaptasi dari Business Model Canvas oleh Alexander Osterwalder.

Lembar ini menampilkan sejumlah blok untuk membantu Anda memetakan beberapa poin penting yang akan membantu Anda mengubah ide bisnis menjadi sesuatu yang lebih konkret.

Lean canvas dibuat khusus bagi para wirausahawan untuk memudahkan mereka mendapatkan ide yang jelas dan sederhana tentang apa yang mereka lakukan.

Sejarah Lean Canvas

The Lean Canvas diadaptasi dari Business Model Canvas yang menggunakan prinsip serupa. Namun,lean canvas bertujuan untuk memotong lebih banyak lagi informasi yang tidak perlu dan tugas yang memakan waktu.

Lean Canvas pertama kali dibuat oleh Ash Maurya, penulis buku Running Lean, pada tahun 2010. Maurya adalah seorang advokat untuk perusahaan rintisan yang ramping dan pendiri serta CEO Leanstack.

Meskipun metode perencanaan bisnis belum ada selama itu, banyak wirausahawan dan penggemar bisnis lean, telah menggunakannya. Ini juga digunakan oleh universitas, akselerator, dan berbagai kelompok yang merupakan bagian dari organisasi besar.

Bahkan konsep Lean Startup sudah lama tidak ada dalam skema yang hebat, sehingga Lean Canvas adalah alat yang relatif mapan.

Lean Canvas dan Business Model Canvas

Lembar Lean Canvas diadaptasi dari Business Model Canvas.Business Model Canvas diusulkan oleh Alexander Osterwalder pada tahun 2008 dan sejak itu telah diadaptasi untuk berbagai bidang.

Ada beberapa perbedaan utama antara Business Model Canvas dan Lean Canvas, meskipun keduanya dimaksudkan untuk membantu perencanaan bisnis lean.

Business Model Canvas memiliki bagian untuk mitra utama, seperti pemasok, aktivitas utama, sumber daya utama, dan hubungan pelanggan. Seperti lean kanvas, Business Model Canvas juga memiliki bagian untuk segmen pelanggan, saluran, aliran pendapatan, dan struktur biaya.

Ash Maurya mengatakan bahwa saat membuat lean canvas, fokusnya adalah membuatnya dapat ditindaklanjuti dengan mengidentifikasi apa yang paling berisiko bagi bisnis.

Setelah merenungkan Business Model Canvas yang telah dibuatnya sebelumnya, dia menyadari bahwa dia telah meninggalkan beberapa masalah yang berisiko tinggi, sementara beberapa hal yang telah dia letakkan di kanvas sepertinya tidak cukup berisiko tinggi.

Maurya menyingkirkan beberapa kotak utama di Kanvas Model Bisnis dan menambahkan kotak masalah, solusi, keuntungan yang tidak adil, dan metrik utama.

Dia menghapus kotak kegiatan utama dan sumber daya utama karena dia merasa bahwa itu lebih berguna untuk membantu orang lain memahami bisnis, dan bukan untuk pengusaha untuk memahami apa yang mereka lakukan.

Karena dia mengira bahwa mantan pelanggan bisa masuk ke dalam kotak saluran, kotak ini juga dihapus. Maurya tidak yakin tentang menghapus kotak untuk mitra utama tetapi akhirnya memutuskan bahwa risiko apa pun yang terkait dengan mitra akan masuk ke dalam kotak struktur biaya dan saluran.

Kotak tambahan dimaksudkan untuk memudahkan mengidentifikasi masalah dan menemukan solusinya, hanya menyisakan sedikit ruang untuk memadatkan ide Anda.

Hal ini dilakukan dengan sengaja agar para wirausahawan tidak terlalu mendalam dan tersesat dalam detail yang tidak penting. Kotak metrik utama memaksa pengusaha untuk menemukan tindakan atau metrik paling penting yang perlu mereka pantau dan ukur.

Fungsi Lean Canvas

Ada berbagai manfaat menggunakan model lean canvas untuk merencanakan ide bisnis, baik berdasarkan keunggulannya sendiri maupun jika dibandingkan dengan Model Bisnis Kanvas.

Pertama, Metode ini dirancang untuk semua pengusaha. Seperti versi lain dari Business Model Canvas yang telah diadaptasi untuk ceruk yang berbeda, ini telah dipetakan dengan mempertimbangkan wirausahawan. Contoh yang digunakan untuk Business Model Canvas saat dirilis adalah semua bisnis yang sudah ada dan sukses, sehingga sulit untuk diterapkan ke ide bisnis baru.

Dengan lean canvas, wirausahawan dapat fokus untuk mengidentifikasi masalah dan solusi. Ini dirancang untuk bekerja untuk pola pikir pemula dan membantu wirausahawan membangun ide mereka.

Menjadikan Unfair Advantage atau sebagai bagian dari kanvas memungkinkan wirausahawan memastikan mereka memiliki sesuatu yang akan membantu mereka menonjol.

Mereka tidak hanya akan memiliki proposisi nilai unik, tetapi mereka akan mengidentifikasi satu hal yang tidak dapat dilakukan oleh merek lain dengan cara yang persis sama seperti yang mereka lakukan.

Lembar dan kotak terbatas dari Lean Canvas mudah dipahami, dan mendorong wirausahawan untuk berpikir dengan cermat.

Hanya ada begitu banyak ruang untuk digunakan, yang berarti sangat penting untuk meringkas poin-poin utama menjadi informasi yang paling penting.

Ini mengakui bahwa rencana bisnis adalah untuk pengusaha dan jarang ditampilkan kepada orang lain. Tidak perlu terlalu mendetail ketika intinya adalah membahas hal-hal utama yang penting saat membuat rencana bisnis.

Contoh dan Komoponen dalam Lean Canvas

lean canvas gambar

sumber gambar

1. Masalah (Problem)

Setiap segmen pelanggan (Costumer Segments / CS) yang ingin Anda tangani akan memiliki serangkaian masalah yang perlu mereka pecahkan. Dalam kotak ini coba daftar satu hingga tiga masalah prioritas tinggi yang dimiliki segmen pelanggan Anda. Tanpa masalah untuk dipecahkan, Anda tidak memiliki produk / layanan untuk ditawarkan.

2. Segmen Pelanggan (Customer Segments)

Masalah dan Segmen Pelanggan dapat dilihat sebagai terhubung secara intrinsik – tanpa segmen pelanggan dalam pikiran Anda tidak dapat memikirkan masalah mereka, dan sebaliknya.

3. Proposisi Nilai Unik (Unique Value Proposition)

Di tengah kanvas adalah UVP. Proposisi nilai adalah janji nilai yang akan disampaikan. Itu alasan utama prospek harus membeli dari Anda.

Cara untuk memahami hal ini adalah dengan memikirkan mengapa Anda berbeda dan mengapa segmen pelanggan Anda harus membeli / menginvestasikan waktu untuk Anda – bacaan lebih lanjut: Contoh Proposisi Nilai yang Berguna (dan Cara Membuat yang Baik)

4. Solusi (Solution)

Menemukan solusi untuk masalah ini adalah intinya! Anda tidak akan mendapatkan ini sejak awal, namun hal itu tidak apa apa.

Yang perlu Anda lakukan adalah Get Out The Building – ungkapan yang diciptakan oleh, Steve Blanks. Solusinya tidak ada di kantor Anda, melainkan di jalanan. Jadi, wawancarai segmen pelanggan Anda, ajukan pertanyaan kepada mereka, dan terimalah pembelajaran tersebut. Ingat, Lean Startup divalidasi pembelajaran melalui siklus Build – Measure – Learn yang berkelanjutan.

5. Saluran (Channels)

Saluran adalah cara Anda menjangkau segmen pelanggan Anda. Dan ingatlah bahwa pada tahap awal, penting untuk tidak memikirkan skala, tetapi fokus pada pembelajaran.

Dengan mengingat hal itu, coba pikirkan saluran mana yang akan memberi Anda akses yang cukup ke segmen pelanggan Anda sekaligus memberi Anda pembelajaran yang cukup.

Saluran dapat berupa email, sosial, iklan BPK, blog, artikel, pameran dagang, radio & TV, webinar dll. Dan BTW Anda tidak harus berada di semuanya, hanya di tempat segmen pelanggan Anda berada.

6. Arus Pendapatan (Revenue Streams)

Bagaimana Anda menentukan harga bisnis Anda akan bergantung pada jenis modelnya, namun, sangat umum bagi perusahaan rintisan untuk menurunkan biaya, bahkan menawarkannya secara gratis untuk mendapatkan daya tarik, namun, ini dapat menimbulkan beberapa masalah.

Kuncinya adalah itu sebenarnya menunda / menghindari validasi. Mendorong orang untuk mendaftar sesuatu secara gratis jauh berbeda dengan meminta mereka membayar. Ada juga gagasan tentang nilai yang dirasakan.

7. Struktur Biaya (Cost Structure)

Di sini Anda harus membuat daftar semua biaya operasional untuk membawa bisnis ini ke pasar. Berapa biaya untuk membangun / landing page? Berapa tingkat pembakaran Anda – total biaya operasional bulanan Anda? Berapa biaya untuk mewawancarai segmen pelanggan Anda? Berapa biaya makalah riset pasar? dll.

Anda kemudian dapat menggunakan biaya ini dan aliran pendapatan potensial untuk menghitung titik impas kasar atau BEP.

8. Metrik Utama (Key Metrics)

Setiap bisnis, apa pun industri atau ukurannya, akan memiliki beberapa metrik utama yang digunakan untuk memantau kinerja.

Cara terbaik untuk membantu hal ini adalah dengan memvisualisasikan bagian atas corong yang mengalir dari bagian atas terbuka yang besar, melalui beberapa tahapan ke ujung sempit.

Model yang baik untuk membantu dalam hal ini adalah Dave McClure’s ARRRR (alias Pirate Metrics)

9. Keuntungan Tidak Adil (Unfair Advantage)

Poin ini yang paling sulit untuk dijawab. Namun, cobalah untuk memikirkan hal ini karena memiliki keuntungan yang tidak adil dapat membantu ketika mencari mitra & investor.

Berikut adalah definisi yang bagus tentang keuntungan tidak adil:

“Satu-satunya keunggulan kompetitif yang nyata adalah yang tidak dapat ditiru dan tidak dapat dibeli.”

-Jason Cohen.

Unfair Advantage dapat berupa informasi orang dalam, tim impian, mendapatkan dukungan ahli, pelanggan yang ada, dll. Jadi, daripada berpikir tentang menambahkan sesuatu seperti “komitmen dan hasrat” sebagai keuntungan yang tidak adil (karena sebenarnya tidak), pikirkan tentang apa yang tidak Anda miliki. orang lain bisa membeli.

Kesimpulan

Sebagai Pemilik bisnis, adalah tugas Anda untuk menuangkan ide dari kepala Anda ke atas kertas sehingga orang lain dapat melihat dan membantu membangun solusi masalah.

Rencana bisnis tradisional tidak relevan dalam tahap ideation, mereka memakan banyak waktu dan biasanya dibuat tanpa pembelajaran yang divalidasi. Rencana bisnis lebih cocok untuk setelah Anda menjalankan bisnis dan ingin meningkatkan skala.

Selama tahap pembuatan, cobalah untuk tetap ramping, gunakan lean canvas untuk menyampaikan ide-ide Anda dan gunakan prinsip-prinsip lean untuk menguji hipotesis Anda dengan keluar dari gedung.

Pertimbangkan juga untuk merampingkan proses pembukuan dan akuntansi dalam bisnis Anda dengan menggunakan software akuntansi terbaik di Indonesia, Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan dikembangkan sejak 20 tahun lalu.

Nikmati semua fitur terbaik dengan harga terjangkau seperti fitur pembukuan terlengkap, manajemen aset dan stok, rekonsiliasi transaksi otomatis, multi gudang dan cabang, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jika ada pertanyaan ,silakan hubungi ke no wa di 087865356777 ( Handry Liem )

Related posts

Cost Structure (Struktur Biaya): Pengertian, Fungsi, Elemen, dan Contohnya

Wida

8 Faktor Penting Dalam Memilih Software Akuntansi Terbaik

Eri Katsir

Harga ACCURATE V5 Naik Per 1 Agustus 2017

ademuthia