25.3 C
Jakarta
September 27, 2021
ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Akuntansi

Pendapatan Operasional: Pengertian, Fungsi dan Cara Hitungnya

Pendapatan operasional atau operating income adalah pendapatan perusahaan Anda sebelum pajak dan bunga. Jika Anda ingin memiliki gambaran yang akurat tentang cara bisnis Anda beroperasi, maka Anda perlu mengetahui berapa operating income Anda. Pendapatan operasional akan memberi Anda gambaran tentang profitabilitas inti perusahaan Anda dan keberhasilan manajemen Anda.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu pendapatan operasional, pentingnya menghitung operating income bisnis Anda dan bagaimana menghitungnya dengan contoh.

Apa itu Pendapatan Operasional?

Pendapatan operasional atau operating income adalah jumlah laba yang tersisa perusahaan setelah dikurangi biaya operasional langsung dan tidak langsung dari pendapatan penjualan.

Operating income adalah upah, depresiasi dan harga pokok penjualan termasuk sewa, pemasaran, peralatan, penggajian, persediaan dan barang-barang lain yang mungkin diperlukan untuk menjalankan bisnis Anda.

Penting untuk dicatat bahwa operating income tidak termasuk item seperti pendapatan lain-lain, biaya non-operasional dan pendapatan non-operasional.

Operating income berbeda dari pendapatan bersih dan pendapatan kotor karena operating income menyumbang lebih banyak item baris pengeluaran daripada pendapatan kotor dan lebih sedikit biaya daripada pendapatan bersih.

Apa Fungsi Pendapatan Operasional?

Operating income penting untuk usaha kecil dan besar karena berbagai alasan. Setiap bisnis kemungkinan akan memiliki tujuan bisnis dan margin keuntungannya sendiri yang ingin mereka penuhi dengan pendapatan operasional.

Berikut adalah alasan paling umum mengapa operating income penting:

  • Ini berfungsi sebagai pengukuran tidak langsung tentang seberapa efisien bisnis Anda atau akan menjadi di masa depan. Semakin tinggi operating income Anda dalam bisnis Anda, semakin menguntungkan perusahaan Anda.
  • Menganalisis operating income bisnis Anda sangat membantu investor dan pemegang saham lain di perusahaan Anda karena tidak termasuk item yang mungkin mendistorsi keuntungan.
  • Ini menunjukkan seberapa baik manajemen Anda mengendalikan pengeluaran, biaya overhead dan biaya produksi sambil menghasilkan lebih banyak pendapatan.
  • Ini memungkinkan Anda untuk menganalisis profitabilitas operasi sebagai ukuran kinerja
  • Anda dapat mulai menilai posisi Anda dibandingkan dengan pesaing dalam industri Anda
  • Menghitung operating income Anda secara berkala akan membantu Anda mengidentifikasi tren dalam bisnis Anda dan kemungkinan fluktuasi ekonomi.

Ketika perusahaan mengalami penurunan operating income, mereka memiliki lebih sedikit uang untuk pemilik, pengurangan utang, dan pertumbuhan bisnis.

Pemberi pinjaman dan pemegang saham mengamati operating income dengan cermat karena dividen harus dibayarkan kepada pemegang saham menggunakan uang yang dihasilkan dengan menjual produk atau menyediakan layanan.

Pendapatan operasional dapat berfluktuasi dengan kondisi ekonomi, tetapi penting untuk menghitung operating income Anda secara teratur untuk mengidentifikasi tren dan pola nilai historis untuk menentukan alasan di balik kenaikan atau penurunan pendapatan operasional.

pendapatan operasional 2

Bagaimana Cara Menghitung Pendapatan Operasional?

Operating income dihitung dengan mengambil total pendapatan perusahaan dikurangi dengan harga pokok penjualan, yang setara dengan pendapatan kotor dan dikurangi semua biaya operasional.

Operating income tidak termasuk pajak atau pendapatan bunga atau pengeluaran dari investasi dan diperlukan untuk menghitung margin operasi, yang akan memberi Anda efisiensi operasional perusahaan Anda. Rumus yang dapat Anda gunakan untuk menghitung pendapatan operasional adalah:

Rumus dasar:

  • Pendapatan operasional = Pendapatan kotor – Biaya operasional

Rumus mendalam:

  • Pendapatan operasional = Pendapatan kotor – Beban operasional – Penyusutan – Amortisasi
  • Pendapatan Operasional = Pendapatan – Harga Pokok Penjualan (HPP), Tenaga Kerja dan pengeluaran harian lainnya

Contoh kasus dalam menghitung operating income

Bisnis Anda kemungkinan akan memiliki penjualan bersih dan operating income spesifiknya sendiri. Contoh di bawah ini menguraikan cara mengidentifikasi dan menghitung operating income menggunakan contoh laporan laba rugi di bawah ini. Dengan menggunakan tabel ini, kita dapat melihat bahwa operating income dihasilkan dari pendapatan kotor atau margin kotor dari laporan penjualan tahunan Perusahaan XYZ sebesar $62,9 juta dikurangi biaya operasional sebesar $36,3 juta.

Misalnya, angka-angka dalam tabel yang dicolokkan ke dalam rumus akan terlihat seperti ini:

$26.599= $62.908 – $36.309

pendapatan operasiional tabel

Contoh lainnya

Banyak perusahaan menggunakan operating income untuk mengukur keberhasilan operasional bisnis mereka. Contoh-contoh ini menunjukkan bagaimana pendapatan operasional dapat digunakan untuk mendapatkan wawasan tentang efisiensi perusahaan Anda dan profitabilitasnya.

Contoh 1

Walker Shoes, sebuah perusahaan sepatu, melaporkan bahwa pendapatan mereka meningkat 10% setiap tahun menjadi $10 juta selama dua kuartal terakhir tahun fiskal.

Walker Shoes merealisasikan peningkatan pendapatan dan operating income setelah menggunakan rumus pendapatan operasional. Operating income dan pendapatan meningkat karena kenaikan penjualan sepatu online sepanjang dua kuartal terakhir tahun ini. Peningkatan penjualan ini disebabkan oleh upaya pemasaran dan TI untuk menarik pembeli dan meningkatkan fungsionalitas situs web perusahaan.

Contoh 2

Perusahaan Black company melaporkan hasil keuangan untuk kuartal pertama tahun fiskalnya dan memperhatikan bahwaoperating income mereka telah meningkat sebesar 26% dibandingkan dengan kuartal yang sama tahun lalu.

Kenaikan operating income ini penting untuk disampaikan kepada pemegang saham karena mereka akan memilih kemungkinan merger dengan Company Blue dalam beberapa minggu ke depan.

Meskipun penjualan Black Company turun 4% pada kuartal pertama, pertumbuhan operating income mereka dapat memberikan kepercayaan kepada pemegang saham yang mereka butuhkan untuk memilih penggabungan Black Company dan Blue Company.

Contoh 3

Mariana menghubungi akuntannya untuk mengumpulkan keuangannya sehingga dia dapat menghitung pendapatan operasionalnya untuk memastikan dia mematuhi perjanjian pinjaman bisnisnya.

Dia ingin menyelesaikan pembayaran pinjaman dan bunganya dan tetap memiliki reputasi yang baik dengan banknya seiring pertumbuhan perusahaannya. Hasil perusahaannya adalah sebagai berikut:

  • 1.000.000.000 dalam pendapatan
  • 250.000.000 dalam harga pokok penjualan
  • 200.000.000 dalam biaya operasional.

Pendapatan operasional = 1.000.000.000 – (250.000.000 + 200.000.000) = 550.000.0000

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai operating income pendapatan opearasional dalam bisnis. Sebagai pemilik bisnis, Anda harus dengan teliti memantau semua pendapatan, termasuk operating income, agar Anda bisa dengan mudah mengetetahui dari mana saja sumber pemasukan pada usaha sehingga Anda bisa membuat keputusan terbaik dan menguntungkan bagi usaha Anda dalam jangka panjang.

Jika Anda kesulitan memantau biaya dan peamasukan usaha Anda secara detail, ada baiknya Anda menggunakan solusi pembukuan modern yang akan memberikan kemudahan Anda dalam mengelola bisnis secara optimal. Salah satu solusi terbaiknya adalah dengan menggunakan Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan lebih dari 20 tahun lalu dan telah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah mencatat juga memantau setiap biaya dan keuntungan bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau, melakukan manajemen aset dan stok dimana saja, proses rekonsiliasi transaksi otomatis, pengelolaan dan pembayaran pajak bisnis yang mudah, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi fitur terbaik Accurate Online lainnya yang akan membuat Anda menjadi mudah dalam pengelolaan keuangan bisnis.

Bagi Anda yang belum menggunakan Accurate Online dan ingin mencoba menggunakan fitur ini, Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online gratis selama 30 hari melalui link ini.

Informasi lebih lanjut mengenai Accurate Online, Anda dapat hubungi kami melalui Whatsapp dengan klik gambar di bawah ini.

 

Related posts

Begini Cara Tepat Memilih Software Akuntansi untuk Bisnis Anda

Erapuji

Mengetahui Secara Lengkap Harga Pokok Pesanan

Miftah

Apa Itu Pajak Pertambahan Nilai?

Erapuji