25.3 C
Jakarta
September 27, 2021
ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Akuntansi

Prinsip Biaya: Pengertian, Kelebihan, Kekurangan dan Contohnya

Ketika bisnis memperoleh aset, nilai aset tersebut dicatat dalam laporan keuangan bisnis. Nilai awal ini disebut prinsip biaya, dan merupakan aspek penting dari pelaporan keuangan bagi banyak perusahaan. Seringkali, prinsip biaya digunakan untuk mencatat aset berwujud perusahaan, tanpa mencerminkan nilai pasar.

Pada artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu prinsip biaya, kelebihan dan kekurangan prinsip biaya, dan bagaimana penerapannya pada bisnis melalui penggunaan contoh-contoh yang relevan.

Apa Prinsip Biaya?

Prinsip biaya atau cost principle adalah prinsip akuntansi yang mencatat aset pada jumlah kas masing-masing pada saat aset dibeli atau diperoleh. Jumlah aset yang dicatat tidak dapat ditingkatkan untuk peningkatan nilai pasar atau inflasi, juga tidak dapat diperbarui untuk mencerminkan penyusutan. Aset yang dicatat dapat mencakup aset jangka pendek dan jangka panjang, kewajiban dan ekuitas apa pun, dan aset ini selalu dicatat pada biaya aslinya.

Seringkali, catatan keuangan dapat melacak penyusutan atau peningkatan nilai aset yang diperoleh, namun cost principle akan tetap sama. Selain itu, cost principle juga disebut sebagai prinsip biaya historis, yang berarti bahwa terlepas dari apresiasi atau depresiasi suatu aset dari waktu ke waktu, biaya awal aset pada saat perolehan adalah nilai yang disimpan sebagai cost principle.

Kelebihan dari Prinsip Biaya

Sifat sederhana pencatatan cost principle berarti bahwa ada beberapa keuntungan utama untuk menyimpan catatan keuangan dari biaya awal aset. Beberapa keunggulan tersebut antara lain kemudahan pelacakan, objektivitas prinsip biaya dan biaya aktual penggunaan jasa keuangan untuk menghitung prinsip biaya historis aset perusahaan yang akan dibahas di bawah ini:

Kemudahan pencatatan keuangan

Karena cost principle hanyalah biaya awal suatu aset, akan lebih mudah untuk mencatat nilai awal ini. Ini karena prinsip biaya historis hanya memerlukan biaya awal suatu aset, dan bisnis mungkin tidak perlu terus memperbarui catatan keuangannya untuk menunjukkan nilai pasar saat ini.

Objektivitas

Prinsip biaya historis mengacu pada nilai tercatat yang objektif dan dapat diverifikasi sebagai tanda terima penjualan, transaksi bank atau faktur, yang digunakan untuk dengan mudah mengkonfirmasi nilai asli suatu aset pada saat pembelian.

Menghemat biaya jasa keuangan

Ketika sebuah bisnis mempekerjakan penasihat keuangan atau akuntan, mungkin akan ada biaya tambahan untuk layanan ini. Semakin lama seorang akuntan bekerja untuk memverifikasi dan menyelesaikan laporan keuangan perusahaan, semakin banyak biaya yang dapat dikeluarkan perusahaan. Saat melacak hanya biaya awal aset, akuntan mungkin hanya perlu memverifikasi nilai biaya awal aset perusahaan.

Ini bisa lebih cepat dan jauh lebih sedikit membebani sumber daya daripada rendering penuh akun perusahaan, yang pada akhirnya menghemat biaya tambahan perusahaan saat mempekerjakan penasihat keuangan atau akuntan.

Kekurangan Prinsip Biaya

Berlawanan dengan keuntungan, cost principle kadang-kadang dapat menghadirkan dua kelemahan utama. Pertama, cost principle mungkin tidak memberikan laporan yang paling akurat untuk status keuangan perusahaan secara keseluruhan. Selain itu, prinsip biaya historis juga mungkin gagal untuk memperhitungkan aset apa pun yang diperoleh perusahaan selama periode waktu tertentu, daripada melalui pembelian awal.

Kurangnya akurasi

Cost principle hanya dapat memperhitungkan nilai awal suatu aset pada saat perusahaan memperolehnya. Prinsip biaya mungkin tidak memperhitungkan peningkatan nilai pasar aset, juga tidak dapat melaporkan penyusutan aset dari waktu ke waktu. Akibatnya, bahkan jika suatu aset diperoleh dengan biaya awal 50.000.000, dan nilai pasar aset itu meningkat selama lima tahun menjadi 75.000.000, cost principle akan tetap dicatat pada nilai awal 50.000.000.

Selain itu, cost principle idak memperhitungkan depresiasi, yang berarti bahwa penurunan nilai pasar suatu aset (seperti mobil) mungkin tidak mempengaruhi cost principle awal. Hal ini pada akhirnya dapat membahayakan bisnis, karena cost principle mungkin tidak secara akurat mewakili kerugian pasar yang dialami bisnis.

Aset tidak berwujud mungkin tidak diperhitungkan

Selain kurangnya akurasi dalam akuntansi, cost principle mungkin juga tidak memperhitungkan aset tidak berwujud dan berharga yang mungkin dimiliki perusahaan. Misalnya, sebuah perusahaan mungkin memiliki aset berharga seperti identitas merek, merek dagang, kekayaan intelektual, atau goodwill dari merger atau akuisisi. Karena aset ini dibangun dari waktu ke waktu, bisnis mungkin tidak dapat memasukkan nilainya dalam cost principle awal.

Pengecualian untuk Prinsip Biaya

Sementara sebagian besar aset berwujud dapat dipertimbangkan dalam akuntansi untuk cost principle, ada beberapa contoh di mana jenis aset tertentu mungkin tidak dipertimbangkan saat mencatat prinsip biaya historis. Pengecualian ini mungkin termasuk:

  • Piutang bisnis, karena mungkin dicatat sebagai nilai realisasi, yang berarti aset ini mungkin belum dibayar penuh oleh pelanggan atau klien.
  • Aset bisnis yang sangat likuid diharapkan dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu singkat, karena ini biasanya dicatat pada nilai pasarnya.
  • Setiap aset yang memiliki nilai pasar, karena aset ini mungkin dalam proses konversi tunai dan harus dicatat pada nilai pasar.
  • Setiap investasi keuangan dapat dicatat pada nilai wajar sepanjang setiap periode akuntansi.

Contoh Kasus dalam Melakukan Pencatatan Prinsip Biaya pada Bisnis

Contoh berikut mengilustrasikan jenis aset yang mungkin dicatat oleh perusahaan berdasarkan prinsip biaya historis. Jumlah tersebut mewakili nilai awal, atau biaya, aset pada saat perusahaan memperolehnya. Dalam contoh prinsip biaya pertama, kita akan memperhitungkan nilai awal dan apresiasi aset dari waktu ke waktu. Dalam contoh kedua, kita akan memperhitungkan biaya awal dan depresiasi yang dialami aset dari waktu ke waktu.

Contoh 1

J&E Tax Brokers adalah perusahaan akuntan pajak berskala besar. Mereka membeli gedung perkantoran seharga 278.000.000 pada tahun 2015. Pada tahun 2020, properti tersebut dinilai dengan nilai 330.500.000. Perusahaan pajak tidak boleh mengubah cost principle, karena peningkatan ini berkaitan dengan peningkatan nilai pasar.

Sebaliknya, perusahaan mungkin mengkreditkan selisih nilai ke akun ekuitas. Oleh karena itu, prinsip biaya aktual tetap mencerminkan harga pembelian awal bangunan dan bukan peningkatan nilai.

Contoh 2

Pialang Pajak J&E membeli 10 laptop seharga 1.000.000 per unit. Setiap komputer dicatat secara terpisah, menghasilkan 10 entri prinsip biaya, masing-masing bernilai 1.000.000. Laptop diharapkan memiliki jangka waktu lima tahun dan nilai sisa 200.000 per setiap laptop pada akhir periode perkiraan lima tahun.

Neraca perusahaan akan terus menunjukkan prinsip biaya setiap laptop pada 1.000.000, meskipun depresiasi komputer menghasilkan nilai pasar 200.000 per laptop setelah lima tahun. Daripada mencatat ini di neraca, perusahaan mungkin mengalokasikan 160.000 ke akun penyusutan setiap tahun laptop digunakan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai prinsip biaya dan hubungannya dalam pencatatan pembukuan bisnis Anda. Cost principle memang memiliki kelebihan dan kekurangan jika digunakan dalam proses pencatatan. Saran kami, jika Anda ingin mengadaptasikan hal ini pada bisnis Anda, terapkanlah perhitungan ini pada aset yang memiliki nilai tetap dalam jangka waktu yang sangat lama.

Untuk pencatatan pembukuan yang lebih baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk mengoptimalkan proses pembukuan pada bisnis.

Accurate Onlline adalah software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap di Indonesia. Anda dapat merasakan fitur pembelian, penjualan, penggajian karyawan, pengjitungan pajak dan aset, otomatisasi berbagai laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Masih ragu menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari dengan mengklik melalui link ini

Informasi lebih lanjut mengenai Accurate Online, Anda dapat hubungi kami melalui Whatsapp dengan klik gambar di bawah ini.

Related posts

5 Langkah Mudah Belajar Akuntansi untuk Pemilik Bisnis

Miftah

Pengertian Laba Ditahan, Tujuan, dan Faktor yang Mempengaruhinya

Eri Katsir

Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Hari Penjualan Beredar di Piutang Usaha

Erapuji