ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Uncategorized

Tips Melakukan Budidaya Tanaman Hias dengan Keuntungan Melimpah

Seperti yang sudah kita ketahui bersama bahwa melakukan bisnis budidaya tanaman hias memang bukanlah hal yang baru. Terlebih lagi jika itu adalah hal yang sudah dijadikan sebagai hobi, selain senang dalam menekuninya, Anda juga akan mendapatkan keuntungan yang melimpah.

Banyak sekali hal yang bisa ditawarkan di jadikan sebagai keuntungan dalam melakukan budidaya tanaman hias, mulai dari bibit, akar, tanaman, bunga, daun, hingga batangnya yang bahkan bisa dijadikan sebagai obat alternatif herbal.

Untuk memulainya pun tidak terlalu sulit, karena modal yang diperlukan juga tidak terlalu mahal, potensinya yang sangat bagus dan memiliki banyak penggemar membuat tanaman hias ini sangat tepat untuk dijadikan bisnis dengan keuntungan yang melimpah, bahkan oleh Anda yang belum pernah melakukan bisnis ini sekalipun.

Nah, agar kegiatan budidaya ini bisa mendatangkan keuntungan yang melimpah, beberapa tips berikut ini bisa Anda lakukan.

Tips Melakukan Budidaya Tanaman Hias

1. Mengetahui Jenis Tanaman Hias yang Akan Dibudidayakan

Tips pertama yang harus Anda lakukan adalah menentukan jenis tanaman hias apa yang nantinya akan Anda budidayakan. Saat ini kita tahu ada banyak sekali jenis tanaman hias yang bisa dibudidayakan dengan mudah, bahkan oleh pemula sekalipun.

Setidaknya ada dua jenis tanaman hias yang bisa dengan mudah dikembangkan, yaitu jenis daun dan juga jenis bunga. Keduanya mampu mendatangkan keuntungan yang melimpah.

2. Mengenali Kebutuhan Tanaman

Hal selanjutnya yang harus Anda lakukan adalah mengetahui kebutuhan perawatan tanaman hias yang sudah Anda pilih. Hal tersebut akan membantu ANda untuk bisa mengontrol budidaya tanaman Anda dengan baik.

Semakin banyak hal yang bisa Anda Ketahui, maka proses dalam melakukan budidaya akan semakin maksimal dari hasil budidayanya. Semakin luasnya wawasan Anda terkait budidaya tanaman hias adalah faktor yang paling penting dalam bisnis tanaman hias.

3. Lokasi yang Tepat

Lokasi adalah salah satu hal atau kunci untuk meraih kesuksesan dalam melakukan bisnis apapun, termasuk melakukan bisnis budidaya tanaman hias. Untuk itu, tentukanlah potensi yang tepat dan ramai atau yang lebih mudah untuk dikunjungi oleh calon konsumen Anda, serta ramah untuk tanaman Anda.

Selain itu, Anda juga harus bisa memerhatikan luas area yang akan dimanfaatkan untuk kegiatan usaha Anda. karena, berbisnis tanaman hias memerlukan area yang lebih luas.

Perhatikan juga kesesuaian suhu dengan tanaman hias agar tanaman yang Anda jual bisa tumbuh dan berkembang dengan baik. Apabila Anda belum bisa menemukan tempat yang cocok, Anda bisa menjualnya secara online terlebih dahulu.

4. Mengikuti Tren Perkembangan Tanaman Hias

Perlu Anda ketahui bahwa melakukan usaha tanaman hias juga harus selalu mengikuti perkembangan tren yang Anda.

Untuk itu, ikutilah perkembangan tren tanaman hias yang ada dikalangan para pecinta tanaman saat ini dan perbanyaklah jumlah tanaman hias tersebut, karena permintaan pasar akan selalu tetap ada walaupun persaingan melakukan bisnis ini tetap tinggi.

Jadi, pastikanlah agar ANda memiliki berbagai variasi tanaman yang bisa Anda tawarkan agar bisa meningkatkan minat pembeli.

Beberapa tanaman hias yang populer di kalangan pecinta tanaman untuk dijual sebagai langkah awal adalah tanaman Anthurium, Palem kuning, Monstera, Lidah mertua, Peperomia obtusifolia, Cycads, dan Siklok.

Perlu Anda ketahui juga bahwa tidak selamanya Anda bisa menjual tanaman yang sudah dewasa, karena Anda juga bisa mulai menjual bibit tanamannya yang baru berusia satu atau dua minggu dengan harga yang lebih murah.

5. Membudidayakan Tanaman Hias Langka

Setiap bisnis sudah pasti memiliki kartu as nya masing-masing. Seperti bisnis makanan yang mempunyai menu makanan spesial yang hanya tersedia di tempat makan tersebut saja. Hal yang sama pun bisa Anda terapkan pada bisnis budidaya tanaman hias ini.

Caranya adalah dengan cara membudidayakan tanaman hias yang sudah langka. Ada beberapa tanaman hias yang termasuk langka dan bisa dibudidayakan di Indonesia. Tanaman ini tentunya dibandrol dengan harga yang fantastis.

Sama halnya seperti investasi, melakukan bisnis tanaman hias langka akan membuat Anda bisa mendapatkan keuntungan hingga 10 kali lipat dari harga pembelian bibit, penanaman dan juga perawatan yang sudah Anda keluarkan.

6. Strategi Pemasaran yang Up to Date

Dengan menerapkan strategi marketing yang tepat, maka usaha budidaya tanaman hias Anda bisa mencapai kesuksesan yang lebih maksimal. Untuk itu, usahakanlah untuk terus memasarkan bisnis Anda ke komunitas pecinta tanaman hias di berbagai media sosial yang saat ini tengah berkembang.

Selain itu, Anda juga bisa membuat video terkait cara merawat ataupun menanam tanaman hias untuk pemula di akun youtube Anda dengan sedikit menyisipkan bisnis Anda, seperti “jika Anda tertarik, maka Anda bisa membeli bibit tanaman hias ini di toko kami”, atau dengan cara apapun

7. Persiapkan Modal yang Tepat

Modal awal yang Anda perlukan untuk menyiapkan bisnis budidaya tanaman hias ini berkisar antara Rp 3 juta. Biaya tersebut sudah termasuk pembelian bibit tanaman yang menghabiskan dana sekitar Rp 2 juta dan peralatannya yang mencapai Rp 1 juta.

Modal yang Anda habiskan akan lebih murah lagi jika Anda mempunyai perlengkapan dan juga peralatan sebelumnya.

Untuk tempat dagangnya sendiri, Anda bisa mulai dari jualan secara online terlebih dahulu, jika nanti sudah banyak pelanggan, baru Anda bisa mencari tempat atau suatu lokasi yang permanen untuk berjualan secara offline.

8. Gunakan Cara Menanam Sesuai Jenis Bunga

Setiap tanaman atau bunga tentunya mempunyai cara penanamannya masing-masing. Namun umumnya, tanaman bisa dibudidayakan dengan dua cara utama, yakni dengan menggunakan biji dan dengan menggunakan barang atau setek. Tanaman hias yang ditanam dengan menggunakan biji adalah bunga matahari dan juga aglaonema.

Sementara itu, untuk jenis tanaman hias yang dibudidayakan dengan cara setek adalah jepun Jepang, kaktus, aglaonema, dan tanaman batang lainnya.

Untuk cara penanamannya, Anda bisa membaca tips dibawah ini.

  • Cara Menanam Tanam Hias dengan Biji

Untuk suatu tanaman yang ditanam dengan menggunakan biji, maka biji yang dipilih harus bisa direndam terlebih dahulu di dalam air selama kurang lebih dua jam. Hal tersebut dilakukan untuk merangsang perkembangan biji sebelum ditanam. Setelah itu, biji bisa mulai ditaburkan pada lahan yang sudah dipersiapkan.

Pastikan juga jarak benih yang Anda tabur memiliki jarak yang agar jauh agar setiap akarnya bisa memiliki nutrisi yang tepat. Untuk biji yang terlanjur kecil, dalam satu lubang Anda bisa mulai memasukkannya dari tiga hingga lima biji.

Agar biji tersebut bisa cepat tumbuh, Anda bisa memasukkannya lebih dalam ke tanah agar bagian ujungnya bisa lebih terangsang.

Lalu, biji yang sudah tumbuh menjadi benih baru bisa mulai Anda pindahkan ke lahan atau pot yang menjadi media tanaman. Benih baru bisa dipindahkan setelah batang nya cukup kuat menunjang tanpa adanya penyangga apapun.

Cara penanaman dengan biji ini akan jauh lebih mudah dan memiliki peluang yang besar untuk melahirkan tanaman baru yang lebih sehat. Namun, teknik penanaman dengan biji ini sangat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan, jika sudah memasuki musim hujan atau ada banyak hewan pemakan biji, maka biji yang ditanam bisa rusak atau bahkan hilang.

  • Cara Menanam Tanaman Hias dengan Setek

Untuk tanaman daun seperti tanaman aglaonema, metode penanaman setek bisa Anda lakukan pada tanaman yang sudah berumur dan mempunyai batang yang cukup kokoh. Pastikan juga tanaman daun yang sudah di setek masih memiliki sisi lima atau tujuh daun.

Anda bisa memotong bagian pucuk dengan menggunakan pisau, lalu tunggu beberapa jam untuk proses pemulihan luka bekas tanaman dan merangsang lapisan akarnya.

Setelah didiamkan beberapa jam, lalu ANda bisa mulai menanamnya di dalam pot kecil dan disimpan pada area yang cukup sejuk.

Kemungkinan tumbuhnya stek ini memang lebih kecil daripada menggunakan metode bibit. Tapi jika dilakukan dengan keterampilan dan juga perawatan yang baik, maka tanaman hias ini bisa tumbuh dengan lebih segar dan menjadi tanaman yang baru.

9. Pindahkan Tanaman Pada Media Tanam Permanen

Jika biji yang sudah Anda semai berubah menjadi bibit kecil dengan batang yang lebih kuat, baru bisa Anda pindahkan pada media tanam yang lebih permanen. Baik itu media pit, ataupun halaman rumah yang ingin Anda jadikan taman.

Ketika proses pemindahan dilakukan, disarankan untuk kembali memberikan pupuk tanaman dan disiram agar tidak layu karena proses penyesuaian tanaman dengan media yang baru.

10. Lakukan Penyiraman dengan Benar

Dalam proses penyiraman biji ataupun bibit tanaman baru, volume penyiraman adalah salah satu hal yang penting untuk diperhatikan. Untuk tanaman yang berada dalam pot, indikator jumlah air bisa menggunakan pot.

Pastikanlah agar jumlah air memenuhi pot atau tumpah sedikit. Namun, jangan juga dilakukan terlalu sering karena jika dilakukan terlalu sering akan menyulitkan penyerapan akar tanaman.

Penutup

Jadi, untuk melakukan budidaya tanaman hias ini setidaknya ada sepuluh hal yang harus anda lakukan dan anda perhatikan.

Sepuluh hal tersebut adalah mengetahui jenis tanaman hias yang akan dibudidayakan, mengenali kebutuhan tanaman, lokasi yang tepat, mengikuti tren perkembangan tanaman hias, membudidayakan, tanaman hias langka, strategi pemasaran yang up to date, persiapkan modal yang tepat, gunakan cara menanam sesuai jenis bunga, pindahkan tanaman pada media tanam permanen, lakukan penyiraman dengan benar.

Satu hal lagi yang harus Anda perhatikan dalam melakukan bisnis budidaya tanaman hias adalah selalu mencatat laporan arus kas Anda dalam laporan keuangan yang rapi dan akurat.

Nah, untuk lebih memudahkan Anda dalam mencatat laporan arus kas, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online. Aplikasi akuntansi ini memiliki tampilan yang sederhana dan mudah digunakan bahkan oleh mereka yang tidak memiliki latar belakang akuntansi sekalipun.

Selain itu, aplikasi ini juga memiliki berbagai fitur yang akan memudahkan bisnis online atau offline Anda. beberapa fitur tersebut adalah fitur perpajakan, fitur penjualan, fitur pembelian, fitur perbankan, fitur persediaan, dan masih banyak lagi.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari disini http://bit.ly/aolgratis30hari

Sumber : Ibnu Ismail

Related posts

Dropship Adalah Bisnis yang Mudah? Mari Bahas lebih Jauh

Handry

Langkah Membangun Bisnis Percetakan Bagi Pemula

Handry

Minimum Order Quantity atau MOQ Adalah Strategi Menarik dalam Berbisnis

Wida