25.3 C
Jakarta
September 27, 2021
ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Akuntansi

Akuntansi Dasar: Pengertian Lengkap dan Semua Hal yang Harus Anda Tahu

Akuntansi dasar adalah salah satu fungsi bisnis yang harus dilakukan perusahaan secara efisien, oleh karena itu terlepas apakah Anda berniat untuk melakukan proses pembukuan/akuntansi sendiri atau mempekerjakan profesional, Anda harus terbiasa dengan akuntansi dasar.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu akuntansi dasar secara mendalam, apa saja yang termasuk di dalamnya dan contoh prosedur akuntansi dasar.

Apa itu Akuntansi Dasar?

Akuntansi dasar mengacu pada proses pencatatan transaksi keuangan perusahaan. Ini melibatkan menganalisis, meringkas dan melaporkan transaksi ini kepada regulator, badan pengawas dan entitas pengumpulan pajak.

Laporan keuangan yang digunakan dalam akuntansi dasar adalah ringkasan singkat dari transaksi keuangan selama periode akuntansi, meringkas arus kas perusahaan, operasi dan posisi keuangan.

Akuntansi dasar adalah salah satu fungsi utama di hampir semua jenis bisnis. Ini biasanya dilakukan oleh seorang akuntan atau pemegang buku di sebuah perusahaan kecil, atau oleh departemen keuangan besar dengan puluhan karyawan di perusahaan besar.

Laporan yang dihasilkan oleh berbagai proses pencatatan akuntansi, seperti akuntansi manajerial dan akuntansi biaya, sangat penting dalam membantu manajemen perusahaan membuat keputusan bisnis yang terinformasi.

Tanpa akuntansi, tidak mungkin untuk menentukan produk mana yang berhasil, keputusan bisnis mana yang efektif dan apakah perusahaan menghasilkan pendapatan atau menghasilkan keuntungan. Juga tidak mungkin untuk menentukan berapa banyak pajak yang harus dibayar, apakah akan membeli atau menyewa properti atau apakah akan bergabung dengan perusahaan lain.

Dengan kata lain, akuntansi bukan hanya tentang mencatat transaksi keuangan, tetapi juga mengukur keberhasilan perusahaan dalam mencapai tujuannya dan membantu pemegang saham memahami seberapa efisien uang mereka digunakan. Inilah sebabnya mengapa bisnis harus mahir dalam akuntansi untuk membuat keputusan yang baik.

Apa Saja Komponen dalam Akuntansi Dasar?

Komponen akuntansi dasar meliputi:

Sistem pencatatan

Perusahaan harus memiliki pendekatan rasional untuk pencatatan sebelum mereka memulai proses akuntansi. Mereka harus membuat akun untuk menyimpan informasi. Akun jatuh ke dalam klasifikasi berikut:

Aset

Ini mengacu pada sumber daya atau barang yang dimiliki perusahaan. Aset memiliki nilai ekonomi masa depan yang dapat diukur dan dapat dinyatakan dalam istilah moneter. Contoh aset perusahaan termasuk investasi, kas, persediaan, piutang, tanah, perlengkapan, peralatan, bangunan dan kendaraan.

1. Kewajiban

Ini mengacu pada kewajiban keuangan hukum atau hutang yang dikeluarkan perusahaan selama operasi bisnis. Kewajiban atau liabilitas bisa terbatas atau tidak terbatas.

Mereka diselesaikan dari waktu ke waktu melalui transfer manfaat ekonomi seperti uang, jasa atau barang. Dicatat di sisi kanan neraca perusahaan, kewajiban termasuk hutang, pinjaman, hipotek, premi yang diperoleh, pendapatan yang ditangguhkan dan biaya yang masih harus dibayar.

2. Ekuitas

Ekuitas, juga dikenal sebagai ekuitas pemegang saham, mengacu pada jumlah uang yang harus dikembalikan perusahaan kepada pemegang sahamnya setelah semua asetnya dilikuidasi dan semua hutangnya dilunasi. Ekuitas dihitung dengan mengurangkan total aset perusahaan dengan total kewajibannya.

3. Pengeluaran

Pengeluaran mengacu pada biaya operasi yang dikeluarkan bisnis untuk menghasilkan pendapatan. Pengeluaran umum termasuk upah karyawan, pembayaran kepada pemasok, penyusutan peralatan dan sewa pabrik.

4. Pendapatan

Pendapatan mengacu pada pendapatan yang dihasilkan perusahaan dari operasi bisnis normalnya. Ini termasuk potongan dan diskon untuk produk yang dikembalikan. Pendapatan adalah angka pendapatan kotor dari mana biaya dikurangkan untuk menentukan pendapatan bersih.

Transaksi

Akuntan bertanggung jawab untuk menghasilkan sejumlah catatan transaksi bisnis, sementara yang lain diteruskan ke akuntan dari departemen lain perusahaan. Sebagai bagian dari transaksi ini, mereka dicatat dalam akun yang disebutkan di poin pertama. Beberapa transaksi bisnis yang krusial antara lain:

Penjualan

Ini adalah transaksi di mana produk/jasa ditransfer dari pembeli ke penjual secara tunai atau kredit. Transaksi penjualan dicatat dalam jurnal akuntansi penjual (dokumen yang berisi ringkasan transaksi) sebagai kredit ke akun penjualan dan debit ke kas atau piutang. Penjualan biasanya melibatkan pembuatan faktur untuk dikirim ke pelanggan, merinci jumlah utang pelanggan.

Pembelian

Ini adalah transaksi yang dibutuhkan bisnis untuk mendapatkan bahan dan layanan yang diperlukan untuk mencapai tujuan mereka. Pembelian yang dilakukan secara tunai dicatat sebagai debit ke akun persediaan dan kredit ke kas.

Jika pembelian dilakukan dengan akun kredit, entri kredit akan dicatat dalam akun hutang usaha dan entri debet akan dicatat dalam akun persediaan. Pembelian sering kali melibatkan penerbitan pesanan pembelian dan pencairan faktur pemasok.

Tanda terima

Ini adalah transaksi yang mengacu pada perusahaan yang dibayar untuk menyediakan layanan atau barang kepada pelanggan. Transaksi penerimaan dicatat dalam jurnal untuk penjual sebagai kredit ke piutang dan debit ke kas.

Kompensasi karyawan

Ini memerlukan informasi tentang jumlah jam yang dihabiskan karyawan untuk tenaga kerja yang dibayar, yang kemudian digunakan untuk menghasilkan potongan pajak, informasi upah kotor dan potongan lainnya, yang menghasilkan gaji bersih kepada karyawan.

Pelaporan

Setelah semua transaksi perusahaan yang terkait dengan periode akuntansi telah diselesaikan, akuntan mengkonsolidasikan informasi yang disimpan dalam akun dan mengurutkannya ke dalam tiga dokumen yang secara kolektif disebut laporan keuangan. Pernyataan-pernyataan tersebut meliputi:

Laporan laba rugi

Laporan ini berisi informasi tentang pendapatan perusahaan dan dikurangi semua biaya yang dikeluarkan untuk menentukan laba atau rugi bersih untuk periode pelaporan. Ini mengukur kemampuan perusahaan untuk memperluas basis pelanggan dan beroperasi secara efisien.

Neraca

Dokumen ini berisi informasi tentang aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan pada akhir periode pelaporan. Ini menunjukkan posisi keuangan organisasi pada suatu titik waktu dan ditinjau dengan cermat untuk menentukan kemampuan organisasi untuk membayar tagihannya.

Laporan arus kas

Dokumen ini berisi informasi tentang penggunaan dan sumber kas selama periode pelaporan. Ini sangat berguna ketika jumlah laba bersih yang muncul pada laporan laba rugi berbeda dari perubahan bersih kas selama periode pelaporan.

akuntansi dasar 2

Prinsip Akuntansi Berterima Umum (PABU)

Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (PABU) adalah seperangkat pedoman yang harus diterapkan oleh semua akuntan untuk praktik akuntansi mereka.

Sama seperti surat kabar yang menggunakan panduan gaya yang menguraikan seperangkat standar untuk penulis dan editornya, PABU menetapkan standar yang memandu akuntan saat merekam dan melaporkan informasi keuangan.

Jadi, ketika semua akuntan bekerja sesuai dengan PABU, investor dan analis dapat dengan mudah memahami pengajuan dan laporan keuangan mereka.

Contoh Akuntansi Dasar

Untuk mengilustrasikan akuntansi entri ganda, bayangkan perusahaan Anda akan mencatat pendapatan penjualan sebesar 10.000, Anda perlu membuat dua entri.

Ini termasuk entri debet sebesar 10.000 untuk meningkatkan akun neraca yang disebut “Kas” dan entri kredit sebesar 10.000 untuk meningkatkan akun laporan laba rugi yang disebut “Pendapatan.”

Contoh lain mungkin pembelian meja kantor baru seharga 250.000. Dalam contoh ini, Anda perlu memasukkan debit 250.000 untuk menambah akun pengeluaran “alat kantor” laporan laba rugi perusahaan Anda dan kredit $250.000 untuk mengurangi akun “Kas” neraca Anda.

Hal sebaliknya juga berlaku: jika Anda meminjam uang dari bank, aset perusahaan Anda akan meningkat tetapi kewajiban Anda juga akan meningkat dengan jumlah yang sama.

Akuntansi double-entry dengan hati-hati meninjau akurasi karena setelah Anda menyelesaikan entri Anda, jumlah akun dengan saldo debet harus sesuai dengan jumlah akun saldo kredit, memastikan bahwa Anda telah menangkap kedua bagian transaksi.

Siklus akuntansi

Siklus akuntansi adalah proses kolektif dari pencatatan dan pemilahan transaksi keuangan perusahaan. Ini memastikan bahwa laporan keuangan perusahaan disiapkan secara akurat dan merupakan cerminan sebenarnya dari posisi keuangannya.

Ini dianggap sebagai siklus karena alur kerjanya melingkar—berpindah dari satu periode akuntansi ke periode berikutnya. Siklus akuntansi penuh terdiri dari sembilan langkah, yang di masa lalu dilakukan secara manual dan dicatat dalam jurnal.

Saat ini, sebagian besar akuntan menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk memproses banyak langkah ini secara bersamaan. Berikut adalah langkah-langkah dalam siklus akuntansi:

1. Transaksi

Siklus akuntansi dimulai dengan transaksi. Ini berarti bahwa setiap kali terjadi penjualan, pembelian aset, pengembalian produk, atau pembayaran utang, siklus akuntansi dimulai. Semua aktivitas keuangan yang melibatkan pertukaran aset perusahaan dianggap sebagai transaksi.

2. Entri jurnal

Jurnal adalah catatan fisik atau dokumen digital yang disimpan sebagai data, spreadsheet, atau buku dalam perangkat lunak akuntansi perusahaan. Ketika transaksi keuangan dilakukan, pemegang buku mencatatnya sebagai entri jurnal.

Jika pendapatan atau beban mempengaruhi satu atau lebih akun bisnis, entri jurnal akan mencerminkan hal itu juga. Penjurnalan adalah bagian penting dari pencatatan dan memungkinkan tinjauan singkat dan transfer catatan nanti dalam proses akuntansi. Seiring dengan buku besar, jurnal secara hati-hati ditinjau sebagai bagian dari proses audit.

3. Posting dari jurnal ke buku besar

Semua informasi yang dicatat dalam jurnal diposting ke buku besar. Buku besar berisi informasi akun yang diperlukan untuk membuat laporan keuangan perusahaan. Data transaksi yang dicatat dalam buku besar dipisahkan berdasarkan jenisnya ke dalam akun untuk pengeluaran, pendapatan, ekuitas pemegang saham, kewajiban, dan aset.

4. Neraca percobaan

Ketika transaksi bisnis diringkas atau ditutup ke buku besar, akuntan membuat neraca percobaan, yang berfungsi sebagai laporan saldo setiap akun buku besar.

Sebuah perusahaan menghasilkan neraca saldo secara berkala, biasanya pada akhir setiap periode pelaporan. Neraca saldo membantu perusahaan memastikan bahwa entri dalam sistem pembukuannya secara matematis benar. Neraca saldo ditinjau dengan cermat untuk memastikan tidak ada kesalahan dan disesuaikan dengan menambahkan entri yang diperlukan.

5. Jurnal penyesuaian

Ketika akuntan menyesuaikan entri, mereka memperhitungkan penangguhan akun dan akrual yang telah mempengaruhi saldo akhir akun pada buku besar. Penyesuaian ini dilakukan untuk memastikan bahwa hasil yang dilaporkan konsisten dengan posisi keuangan perusahaan sebelum laporan keuangan dibuat.

6. Neraca saldo yang disesuaikan

Setelah penyesuaian pada entri dibuat dan diselesaikan, akuntan menyiapkan neraca saldo yang disesuaikan. Seperti neraca saldo, neraca saldo yang disesuaikan memastikan debit dan kredit cocok setelah penyesuaian pada entri dibuat. Neraca saldo yang disesuaikan adalah catatan transaksi keuangan perusahaan yang paling akurat.

7. Laporan keuangan

Dengan menggunakan neraca saldo yang disesuaikan, akuntan menyiapkan laporan kas, laporan laba rugi, dan neraca. Ini akan digunakan untuk menunjukkan kondisi keuangan perusahaan, hasil dan arus kas.

8. Jurnal penutup

Pada tahap ini, akuntan memindahkan data dari akun sementara ke akun permanen di neraca. Akun sementara termasuk biaya, pendapatan dan dividen. Akun-akun ini harus ditutup (dikurangi menjadi nol) pada akhir periode akuntansi untuk mempersiapkannya untuk periode transaksi berikutnya.

Misalnya, pendapatan 500.000 tahun ini tidak dihitung sebagai pendapatan 500.000 untuk tahun depan, bahkan jika perusahaan Anda menyimpan dana untuk digunakan tahun depan.

9. Neraca saldo penutup

Neraca saldo penutup adalah langkah terakhir dari siklus akuntansi. Pada tahap ini, akuntan memeriksa kecocokan debit dan kredit setelah jurnal penutup dibuat. Mereka juga memastikan bahwa neraca saldo hanya berisi akun permanen, karena akun sementara sudah dikurangi menjadi nol.

Kesimpulan

Itulah semua hal yang perlu Anda ketahui mengenai akuntansi dasar. Apapun bisnis Anda, akuntansi dan pembukuan adalah hal yang harus ada untuk memastikan bisnis Anda berjalan dengan baik lewat data keuangan yang faktual.

Jika Anda kesulitan dalam melakukan pengelolaan pembukuan dan akuntansi pada bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi untuk memudahkan seluruh proses pembukuan, pencatatan dan pemantauan kesehatan finansial pada bisnis Anda.

Sebagai solusi terbaik, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur sesuai kebutuhan bisnis dan mudah digunakan, salah satunya adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pengelolaan proses akuntansi dan pencatatan pembukuan pada bisnis secara cepat, tepat dan juga meminimalisir risiko terjadinya fraud dan kesalahan pencatatan keuangan yang akan berimbas pada kerugian bisnis yang tidak pernah Anda kira.

Tertarik mencoba menggunakan Accurate Online? Anda bisa memcobanya secara gratis selama 30 hari melalui link ini

Informasi lebih lanjut mengenai Accurate Online, Anda dapat hubungi kami melalui Whatsapp dengan klik gambar di bawah ini.

Related posts

Jurnal Penghapusan Piutang Tak Tertagih dan Cara Sederhana Membuatnya

Eri Katsir

15 Tips Terbaik Sebelum Memilih Aplikasi Akuntansi untuk Pembukuan Bisnis Anda

Eri Katsir

Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Memilih Software Akuntansi untuk Bisnis

Eri Katsir