27.1 C
Jakarta
August 2, 2021
ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Bisnis

Pengertian PDCA dan Pentingnya Deming Cycle dalam Bisnis

Apakah Anda tau tentang PDCA atau pernahkah Anda membeli produk yang dibuat dengan baik dan nyaman digunakan? Sebagian besar dicapai dengan mengikuti langkah-langkah dan aturan tertentu untuk mempertajam kualitas produk dan layanan. Aturan-aturan ini adalah bagian dari pendekatan yang disebut Total Quality Management (TQM).

Ambil contoh pabrikan mobil Jepang Toyota – mereka adalah salah satu yang pertama mulai menggunakan prinsip TQM untuk meningkatkan produktivitas mereka di tahun 1950-an. Tak lama kemudian, Toyota mengalahkan pabrikan mobil lain dalam penjualan dengan menawarkan mobil yang dibuat dengan baik dan dapat diandalkan dengan harga yang sama atau lebih murah daripada pesaing.

Ini semua dimungkinkan berkat prinsip TQM yang merupakan penggabungan aturan dan prinsip dari pakar kualitas dan manajemen seperti W. Edwards Deming, Philip B Crosby, Kaonru Ishikawa dan Joshep M. Juran.

Mr Deming, khususnya, telah menyusun seperangkat aturan dan daftar periksa yang disebut Siklus Deming atau Deming Cycle, yang harus diikuti untuk terus meningkatkan standar kualitas perusahaan atau biasa dikenal dengan PDCA.

Pengertian Deming Cycle

Deming Cycle dapat didefinisikan sebagai empat langkah, terhubung secara logis, berulang – Plan, Do, Check (Study), Act – yang dalam peningkatan kualitas dan pembelajaran berkelanjutan.

Siklus Deming juga dikenal sebagai Siklus PDCA atau Siklus PDSA (Plan, Do, Study, Act) dan merupakan versi yang diubah dari Shewart Cycle – Plan, Do See – yang telah ada sejak diperkenalkan oleh pakar statistik Mr Walter A. Shewart di tahun 1920-an.

Apa Itu Siklus PDCA?

Empat langkah Siklus PDCA (atau Siklus Deming) adalah –

  • Plan atau Rencanakan: Temukan dan catat peluang; Analisis masalah yang ada; Rencanakan perubahan dan langkah-langkah yang akan dilakukan untuk temuan dan masalah Anda
  • Do atau Lakukan: Terapkan solusi (idealnya, dalam skala yang lebih kecil atau testbed terkontrol) & catat pengamatan dan temuan
  • Check atau Periksa (Studi): Pelajari temuan dan pengamatan Anda dari fase “pengujian” & buat perubahan pada langkah-langkah yang diperlukan
  • Act atau Bertindak: Menerapkan atau meningkatkan proses

pengertian pdca 2

Plan atau Rencana

Tahap ini melibatkan perencanaan tujuan akhir dan proses yang harus diikuti untuk mencapainya. Jika Anda ingin meningkatkan atau memecahkan masalah dalam proses yang ada, di sinilah Anda mengumpulkan semua informasi dan langkah yang diperlukan yang mungkin membantu menyelesaikan masalah.

Tahap ini melibatkan banyak analisis untuk mengetahui penyebab dan perbaikan untuk masalah yang Anda hadapi saat ini.

Contoh: Anda adalah produsen mobil dan mengetahui bahwa pelanggan mengeluh tentang kegagalan konstan hanya satu tombol fisik di dasbor.

Tujuan Anda adalah untuk memperbaiki masalah dan tahap perencanaan melibatkan pengumpulan informasi yang diperlukan seperti kebiasan pengguna dan apa yang mereka butuhkan. Anda berencana mencoba plastik yang bersumber dari penyedia lain.

Do atau Melakukan

Tahap ini melibatkan penerapan perbaikan dan solusi yang terwujud selama tahap perencanaan. Sebagai tindakan pencegahan, disarankan untuk mengimplementasikan perubahan dalam skala yang lebih kecil, sebagai ujian, untuk mengetahui apakah solusi tersebut terbukti bermanfaat atau tidak.

Di sinilah Anda bisa mendapatkan keuntungan dari menyiapkan dan menerapkan perubahan Anda dalam lingkungan pengujian yang kecil dan terkontrol. Ini tidak hanya membantu memberikan wawasan tentang keefektifan perubahan tetapi juga lebih memahami “mengapa” hasil dalam bisnis meningkat.

Catatan: Betapapun kecilnya bisnis atau operasi Anda, disarankan untuk menguji rencana Anda dalam skala kecil dan sedemikian rupa sehingga tidak memengaruhi operasi dan proses yang ada. Juga, jangan berhenti dengan langkah ini.

Contoh: Anda menjalankan serangkaian uji coba pembuatan tombol dengan bahan baku yang bersumber dari vendor yang berbeda. Anda melakukan ini dalam skala kecil dan tidak memasukkannya ke dalam jalur perakitan utama agar tidak mengganggu proses dan pembuatan yang ada.

Check atau Periksa (Belajar)

Tahap ini melibatkan pemeriksaan hasil yang diperoleh dari uji coba Anda untuk perubahan dan peningkatan. Jika masih ada masalah atau keluhan yang muncul, cari tahu penyebabnya dan dapatkan solusi yang lebih baik.

Dianjurkan untuk menanyakan pertanyaan-pertanyaan berikut –

  • “Akankah perubahan yang diusulkan bekerja dalam skala yang lebih besar?”
  • “Apakah perubahannya berhasil?”
  • “Mengapa perubahan itu berhasil?”
  • “Apakah ada lebih banyak peluang?”
  • “Bisakah rencananya disempurnakan lebih lanjut?”

Ini mungkin tampak sepele pada awalnya, tetapi pemeriksaan membantu menghindari kesalahan lebih lanjut dan memabantu Anda dalam mengambl keputusan ketika perubahan diterapkan dalam skala yang lebih besar.

Contoh: Anda mengetahui bahwa tombol yang diproduksi dari pemasok saat ini memiliki kemungkinan besar deformasi dan kegagalan dari uji coba. Anda mengetahui tombol yang dihasilkan dari vendor yang berbeda agar sesuai dengan kebutuhan Anda sehingga Anda memutuskan untuk menggunakan vendor bahan baku yang berbeda untuk semua jalur perakitan.

Act atau Bertindak

Ini adalah tahap terakhir di mana perubahan yang direkomendasikan dan proses yang diuji akhirnya diterapkan secara keseluruhan.

Tetapi, meskipun ini adalah proses terakhir, siklus tidak berakhir di sini. Jika ada perubahan lebih lanjut yang harus dilakukan, pengamatan dari langkah ini harus dilakukan dan siklus harus diulang sekali lagi.

Siklus PDCA ini harus diikuti sampai semua harapan yang diperlukan terpenuhi dan tidak ada keharusan untuk melakukan perubahan lebih lanjut.

Contoh: Anda mulai menggunakan bahan baku untuk tombol yang bersumber dari vendor berbeda untuk membuat tombol Anda di jalur perakitan utama dan menemukan jumlah keluhan pada tombol yang berkurang drastis.

Manfaat Siklus PDCA

  • Siklus PDCA (atau Siklus Deming) membantu mengurangi masalah menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, sehingga lebih mudah untuk ditangani.
  • Siklus ini membantu dalam pengembangan produk, layanan, proses, dan solusi baru.
  • Siklus ini dapat diterapkan untuk sebagian besar bisnis dan industri – betapapun kecil atau besar bisnis itu.
  • Siklus ini adalah model yang fleksibel – Anda bebas menggunakan metode dan proses untuk mendapatkan hasil di keempat langkah.
  • Siklus ini membantu mempromosikan pengembangan berkelanjutan dari sistem dan proses yang mapan.

Kelemahan dari Siklus PDCA

  • Siklus PDCA adalah proses yang lambat – butuh waktu hingga hasilnya muncul karena Anda harus menyelesaikan banyak siklus agar hal-hal menjadi sesempurna yang Anda inginkan.
  • Tidak dapat digunakan untuk masalah mendesak atau keadaan darurat.

Kesimpulan

Siklus PDCA adalah sekelompok langkah sederhana namun langsung yang dapat secara drastis membantu meningkatkan standar kualitas Anda dengan menyediakan solusi yang lebih baru atau memecahkan masalah yang ada di bisnis atau perusahaan Anda.

Tidak hanya itu, tetapi Siklus PDCA (atau Siklus Deming) juga dapat diterapkan pada kehidupan – dapat digunakan oleh seseorang untuk meningkatkan secara pribadi juga.

Jika ada pertanyaan silakan hubungi ke no 087865356777 ( Handry Liem )

Related posts

Berbagai Tanda Keuangan Bisnis yang Sehat dan Strategi Ampuh dalam Mengaturnya

Miftah

Biaya Total: Pengertian, Rumus, Cara Kerja, Kelebihan dan Kekurangannya

Eri Katsir

7 Kesalahan yang Membuat Bisnis Gagal

Erapuji