ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Akuntansi Bisnis

Ingin Pinjam Modal Usaha? Ini 10 Hal yang Harus Anda Perhatikan

Proses mendapatkan pinjaman bisnis bisa rumit jika tidak benar-benar membingungkan. Tujuan pinjam modal usaha adalah menyediakan pembiayaan yang dibutuhkan bisnis Anda untuk menjalankan operasinya atau mengembangkannya menjadi lebih baik.

Mendapatkan pinjaman yang salah dapat menempatkan Anda pada posisi di mana Anda akhirnya berjuang untuk membayar kembali hutang tersebut. Jadi, tujuan dari proses peminjaman bisnis harus menemukan tempat pinjam modal usaha yang tepat untuk  memenuhi kebutuhan bisnis Anda Anda

Dengan lebih dari 5.000 pemberi pinjaman yang menawarkan lebih dari 12.000 produk pinjaman bisnis di Indonesia, proses mendapatkan pinjaman tidaklah mudah. Pada artikel ini, kami akan fokus pada tips dan hal yang harus Anda lakukan sebelum Anda memutuskan untuk melakukan pinjaman modal usaha.

Hal yang Harus Anda Perhatikan Sebelum Pinjam Modal Usaha

Proses pengajuan pinjaman terkadang terasa sangat berat. Namun perlu diingat bahwa semua pemberi pinjaman benar-benar ingin tahu adalah bahwa Anda dapat membayar kembali pinjaman tersebut.

Aplikasi Anda adalah tempat yang tepat untuk membuktikan bahwa Anda dapat dan akan berhasil membayar kembali pinjaman Anda.

Mengisi aplikasi pinjaman adalah tentang mempersiapkan dan mengedepankan yang terbaik. Penting untuk “menjual” pemberi pinjaman dengan meyakinkan mereka bahwa bisnis Anda dapat diandalkan, menguntungkan, dan berkembang pesat.

Berikut adalah hal yang perlu Anda perhatikan sebelum mengajukan pinjaman modal usaha:

1. Miliki Sebuah Rencana

Pemberi pinjaman ingin Anda menunjukkan bahwa Anda memiliki tujuan yang jelas dan rencana yang dapat ditindaklanjuti untuk pinjaman bisnis Anda.

Jika Anda hanya mengatakan Anda membutuhkan 50.000.000 tanpa memberikan alasan, sebagian besar pemberi pinjaman akan menolak pengajuan Anda saat itu juga.

Sebaliknya, buatlah sespesifik mungkin tentang rencana pinjaman Anda. Jelaskan bahwa Anda memerlukan 50.000.000 untuk membeli peralatan baru yang akan menggandakan efisiensi produksi Anda, misalnya.

Berikut adalah beberapa alasan umum yang diberikan bisnis kecil ketika mereka mengajukan permohonan dana tambahan:

  • Ekspansi bisnis
  • Membeli inventaris
  • Memperbarui peralatan
  • Mempekerjakan atau melatih karyawan baru
  • Meningkatkan arus kas

Singkatnya, saat mengisi dan mengajukan aplikasi pinjaman Anda, pastikan untuk memberikan alasan mengapa Anda membutuhkan pinjaman tersebut dan diskusikan bagaimana pinjaman tersebut akan menguntungkan bisnis Anda secara mendetail.

2. Ajukan Jumlah Pinjaman yang Realistis

Agar permohonan Anda berhasil, penting untuk bersikap realistis tentang berapa banyak uang yang dibutuhkan bisnis Anda. Jangan meminta terlalu banyak, dan jangan meremehkan pengeluaran atau biaya dan meminta terlalu sedikit.

Dengan kata lain, jangan menebak-nebak. Duduk dan hitung angkanya secara detail. Jika Anda memerlukan pinjaman untuk membeli peralatan baru untuk bisnis Anda, teliti dengan tepat berapa biaya peralatan tersebut, termasuk pajak, pengiriman dan penanganan, implementasi, dan / atau pelatihan apa pun yang diperlukan untuk menggunakannya.

Pemberi pinjaman ingin bekerja dengan peminjam yang realistis dan bertanggung jawab yang tahu secara detail berapa banyak uang yang mereka butuhkan untuk mencapai tujuan mereka dan mengembangkan bisnis mereka.

3. Hitung Pembayaran Bulanan Anda

Pertanyaan terbesar pemberi pinjaman adalah selalu “dapatkah Anda membayar kembali pinjaman tersebut?” Jika Anda tidak dapat membuktikan secara memuaskan bahwa Anda dapat melunasi pinjaman, Anda kurang beruntung.

Pemberi pinjaman mengevaluasi apakah Anda mampu membayar pinjaman bulanan dengan menggunakan rasio cakupan layanan hutang dan rasio hutang terhadap pendapatan. Kedua rasio tersebut digunakan untuk menentukan seberapa berisiko bisnis Anda dan apakah Anda mampu membayar kembali pinjaman tersebut atau tidak.

Debt Service Coverage Ratio (DSCR): Mengukur hubungan antara pendapatan dan hutang bisnis Anda. Karena DSCR mengukur berapa banyak kelebihan kas yang dimiliki bisnis Anda setelah memenuhi kewajiban keuangannya, semakin tinggi DSCR Anda, semakin baik. DSCR 1,25 atau lebih tinggi menunjukkan bahwa Anda memiliki arus kas yang cukup untuk menjalankan bisnis Anda, sementara masih memiliki sisa uang untuk mengambil hutang baru.

Debt-To-Income Ratio (DTI): Mengukur hubungan antara pendapatan pribadi Anda dan hutang sebagai pemilik bisnis. Karena DTI menunjukkan berapa banyak pendapatan Anda yang dialokasikan untuk hutang, semakin rendah DTI, semakin baik. Rasio DTI 36% atau lebih rendah sangat ideal karena ini menunjukkan bahwa Anda mampu dengan nyaman mengambil pembayaran pinjaman.

Catatan: Sebagian besar pemberi pinjaman mengandalkan terutama pada rasio cakupan layanan hutang untuk menilai kelayakan pinjaman usaha kecil. Namun, pemilik tunggal dan freelancer bukanlah badan hukum yang terpisah, jadi pemberi pinjaman akan menggunakan DTI Anda untuk menentukan kelayakan kredit Anda.

Rasio ini memberikan indikasi yang baik bahwa Anda dapat (atau tidak dapat) mengambil lebih banyak hutang. Sebelum menyerahkan aplikasi pinjaman Anda, hitung skor DSCR dan DTI Anda sendiri.

Memastikan rasio DSCR dan DTI Anda ideal akan meningkatkan peluang Anda untuk mengesankan pemberi pinjaman. Anda juga dapat menggunakan rasio ini untuk mengetahui dengan tepat berapa banyak yang mampu Anda bayar setiap bulan, yang dapat membantu Anda bersikap realistis tentang jumlah pinjaman Anda.

4. Perhatikan 5C: Capacity, Capital, Collateral, Conditions, Character

Salah satu tips yang bisa Anda gunakan untuk pinjam modal usaha adalah menggunakan prinsip 5C. 5C ini terdiri dari Capacity, Capital, Collateral, Conditions, Character atau Kapasitas, Modal, Agunan, Kondisi dan Karakter. Dengan menggunakan 5C, bisnis Anda akan terlihat lebih solid dan lebih luas tetapi tidak terlalu banyak, membuat pemberi pinjaman mempercayai Anda.

Karakter adalah tentang kepribadian Anda. Apakah Anda orang yang baik? Bisakah kamu dipercaya? Anda harus memastikan bahwa pemberi pinjaman melihat Anda sebagai orang yang dapat dipercaya.

Kapasitas adalah tentang kemampuan Anda menjalankan kebutuhan finansial untuk bisnis Anda. Bisakah Anda menghindari kebangkrutan? Apakah Anda orang yang menghabiskan lebih banyak atau lebih sedikit? Bisakah Anda menabung? Hal-hal kecil ini dapat membantu mereka memutuskan

Modal adalah tentang aset finansial yang Anda dapatkan saat ini. Faktor ini digunakan untuk menentukan apakah Anda layak diberi pinjaman atau tidak.

Agunan adalah tentang jaminan yang dapat Anda berikan kepada mereka sebelum mereka mengatakan ya atas pengajuan pinjaman Anda. Dan syaratnya adalah tentang kondisi keuangan secara keseluruhan. Bukan hanya tentang Anda, tapi bisnis Anda secara keseulurahan.

pinjam modal usaha 2

5. Temukan Jenis Pinjaman yang Tepat

Semua pinjaman tidak diciptakan sama. Untuk meningkatkan peluang Anda mendapatkan pinjaman, pastikan Anda mengajukan jenis pendanaan yang tepat untuk bisnis Anda.

Berikut adalah jenis pinjaman usaha yang paling umum:

  • Pinjaman Angsuran: Pinjaman angsuran, atau pinjaman berjangka, diterbitkan dalam satu jumlah sekaligus dan dibayar kembali secara berkala atau cicilan, ditambah bunga.
  • Pinjaman Jangka Pendek: Pinjaman jangka pendek diberikan secara sekaligus dan dibayar kembali secara berkala selama jangka waktu yang singkat. Alih-alih mendapatkan bunga, pinjaman jangka pendek memiliki biaya tetap yang ditambahkan ke jumlah pembayaran kembali.
  • Invoice Factoring: Dengan jalur kredit, pemberi pinjaman memberi Anda sejumlah uang yang dapat Anda tarik sesuai kebutuhan.
  • Merchant Cash Advance: Meskipun secara teknis bukan pinjaman, uang muka pedagang adalah jenis pembiayaan di mana bisnis menjual piutang masa depan mereka dengan uang tunai segera.
  • Invoice Factoring: Meskipun secara teknis bukan pinjaman, pembiayaan faktur adalah praktik menjual faktur yang belum dibayar dengan harga diskon dengan imbalan uang tunai langsung.

Pilih dengan hati-hati metode pinjaman bisnis kecil mana yang tepat untuk Anda. Jangan buang waktu Anda untuk mengisi aplikasi pinjaman yang tidak sesuai dengan bisnis Anda. Tingkatkan peluang Anda untuk mendapatkan persetujuan dengan mengajukan jenis pinjaman yang tepat.

6. Temukan Pemberi Pinjaman yang Tepat

Menemukan pemberi pinjaman yang tepat dapat membuat meningkatkan peluang Anda untuk disetujui untuk pinjaman bisnis.

Setiap pemberi pinjaman menawarkan jenis pinjaman yang berbeda dan memiliki persyaratan peminjam yang berbeda. Beberapa hanya meminjamkan ke bisnis mapan, sementara yang lain meminjamkan ke startup. Beberapa hanya bekerja dengan bisnis yang memiliki kredit bagus, sementara yang lain lebih peduli dengan pendapatan tahunan Anda. Anda mendapatkan gambarannya.

Meneliti dengan cermat setiap pemberi pinjaman dan persyaratan mereka dapat membantu Anda mengetahui apakah Anda memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman sebelum melakukan semua upaya untuk melengkapi aplikasi Anda.

7. Memiliki Skor Kredit Bisnis yang Kuat

Kunci lain untuk pengajuan pinjaman yang kuat adalah memiliki skor kredit yang sehat. Pemberi pinjaman menggunakan skor kredit untuk menentukan bahwa bisnis Anda dapat dipercaya dan mampu membayar pinjamannya tepat waktu.

Memiliki kredit yang kuat tidak hanya akan meningkatkan peluang Anda untuk disetujui suatu pinjaman, tetapi juga dapat membuat Anda memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman yang lebih baik dengan persyaratan dan suku bunga yang lebih menguntungkan.

Perlu Anda perhatikan juga, pemberi pinjaman tidak hanya melihat skor kredit bisnis Anda; mereka juga melihat skor kredit pribadi Anda saat mengajukan pinjaman.

Pemberi pinjaman ingin membentuk karakter Anda sebagai peminjam untuk melihat apakah Anda dapat dipercaya dan membayar hutang Anda tepat waktu. Ini terutama benar jika Anda diminta untuk menandatangani jaminan pribadi.

Tingkatkan aplikasi pinjaman Anda dengan memiliki skor kredit bisnis dan pribadi yang hebat. Meningkatkan kredit pribadi Anda mungkin membutuhkan waktu, tetapi akan lebih bermanfaat saat mengajukan pinjaman.

8. Lunasi Utang Yang Ada Terlebih Dahulu

Kami tahu Anda mungkin sedikit kesulitan untuk mendapatkan pendanaan bisnis, tetapi melunasi utang yang ada sebelum mengajukan pinjaman bisa menjadi kunci untuk mendapatkan pinjaman dalam beberapa situasi.

Jika Anda sudah memiliki hutang yang besar, pemberi pinjaman kemungkinannya kecil untuk menyetujui pengajuan pinjaman Anda karena takut Anda tidak dapat memenuhi pembayaran kembali.

Melunasi utang yang ada tidak hanya akan menunjukkan kepada pemberi pinjaman bahwa Anda bersungguh-sungguh dan memiliki riwayat kredit yang baik, tetapi juga akan meningkatkan rasio cakupan layanan utang Anda dan menurunkan rasio utang-pendapatan Anda, membuat Anda memiliki lebih banyak uang untuk digunakan pada pinjaman baru.

9. Tingkatkan DSCR Anda

Melunasi utang yang ada bukanlah satu-satunya cara untuk meningkatkan rasio cakupan layanan utang Anda. Jika Anda ingin meningkatkan DSCR dan menunjukkan kepada pemberi pinjaman bahwa Anda memiliki banyak uang untuk membeli pinjaman, berikut adalah beberapa tip tambahan:

  • Tingkatkan pendapatan operasional bersih Anda
  • Kurangi biaya operasional bersih Anda
  • Kurangi jumlah pinjaman Anda

Menemukan cara untuk mengurangi biaya operasional dan meningkatkan pendapatan penjualan Anda akan meningkatkan DSCR Anda.

Dalam beberapa kasus, DSCR Anda mungkin tidak memerlukan peningkatan. Jika pendapatan dan pengeluaran operasional Anda sudah dioptimalkan, atau jika Anda tidak punya waktu untuk menerapkan perubahan sebelum mengajukan pinjaman, pertimbangkan untuk mengurangi jumlah pinjaman yang Anda inginkan.

Mungkin Anda tidak mampu membayar pembayaran pinjaman 100.000.000 yang Anda butuhkan untuk mengganti seluruh sistem komputer perusahaan, tetapi Anda dapat membayar pembayaran pinjaman 50.000.000 untuk mengganti peralatan bagi para eksekutif dan tim penjualan Anda.

Pemberi pinjaman hanya akan menyetujui aplikasi pinjaman untuk pinjaman jika mereka tahu bahwa Anda mampu membayar pembayarannya.

10. Miliki Laporan Keuangan

Laporan keuangan yang sehat adalah salah satu hal yang harus Anda miliki sebagai pembuktian bahwa bisnis Anda benar benar sehat dan mampu membayar pinjaman kedepannya. Pastikan juga Anda tidak menggunakan sistem pembukuan manual.

Selain memakan waktu, proses pembukuan manual juga rentan dengan kesalahan pencatatan yang akan merugikan bisnis Anda secara keseluruhan.

Sebagai solusi Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Accurate Online Anda bisa mendapatkan fitur terlengkap untuk memudahkan proses pembukuan Anda seperti otomasi proses pembukuan, payroll, manajemen aset dan stok, pengelolaan dan pelaporan pajak, kemudahan pengelolaan muti cabang dan gudang, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi fitur lain yang memudahkan pembukuan bisnis Anda dan memudahkan Anda untuk pinjam modal usaha.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu

Sumber : Sugi Priharto

Related posts

15 Usaha yang Menjanjikan yang Bisa Anda Coba di Tahun ini

Miftah

Akun Nominal: Pengertian dan Perbedaannya dengan Akun Riil

Erapuji

Apa itu Bisnis Thrifting? Ini Pengertian dan Contohnya

Miftah