28.7 C
Jakarta
May 15, 2021
ABC Semanggi –  Aplikasi pembukuan paling TOP di indonesia
Akuntansi

Mengetahui Apa itu Analisis Laporan Keuangan dan Jenisnya

Pengertian Analisis Laporan Keuangan

Analisis Laporan Keuangan atau Analisis Keuangan mengacu pada proses menganalisis kelayakan, stabilitas dan profitabilitas organisasi, unit bisnis atau proyek.

Hal ini untuk  mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan finansial suatu organisasi dengan menetapkan hubungan antara entri pada neraca, jurnal dan laporan laba-rugi.

Analisis laporan keuangan sering dilaporkan kepada manajemen senior dan dewan direksi, hal ini termasuk dalam bagian akuntansi manajemen. Mereka menggunakan informasi  dari Analisis Laporan keuangan sebagai masukan dalam proses pengambilan keputusan kedepannya. Analisis Laporan Keuangan juga digunakan oleh pihak eksternal, seperti investor dan badan pengawas untuk mendapatkan wawasan tentang organisasi. Ada beberapa metode Analisis Laporan Keuangan dan teknik yang dapat digunakan untuk menganalisis neraca dan laporan laba-rugi.

Dua jenis analisis laporan keuangan yang paling umum adalah:

  • Analisis Horizontal & Vertikal
  • Analisis rasio

Analisis Horizontal

Analisis horizontal terdiri dari perbandingan data keuangan tahun terakhir dengan tahun-tahun lainnya. Jenis analisis laporan keuangan ini juga dikenal sebagai analisis tren. Analisis horizontal sering dinyatakan dalam istilah moneter (mata uang) dan persentase. Perbandingan jumlah mata uang memberikan analis wawasan tentang aspek-aspek yang mungkin berkontribusi secara signifikan terhadap profitabilitas atau posisi keuangan organisasi.

Contoh analisis horizontal: Pada tahun 2011, sebuah organisasi menjadi mendapat laba 2 milyar dari tahun sebelumnya. Omset ini tampaknya menjadi perkembangan yang sangat positif. Namun ketika melakukan analisa dan diperiksa lebih teliti, menunjukkan bahwa biaya pengadaan barang dan jasa telah meningkat 2,5 milyar. Gambaran luar biasa dari tambahan omset 2 milyar sekaligus disesuaikan dengan gambar yang kurang positif.

Analisis horizontal yang dinyatakan sebagai persentase akan  memberikan lebih banyak wawasan dan informasi tentang signifikansi peningkatan atau penurunan.

Contoh analisis horizontal yang dinyatakan sebagai persentase adalah representasi peningkatan omset 1 milyar pada pendapatan 2 milyar di tahun sebelumnya. Jika dilihat, ini adalah peningkatan 50%, yang merupakan pertumbuhan omset yang luar biasa untuk sebuah organisasi.

Namun, jika peningkatan ini dibandingkan dengan omzet 20 milyar pada tahun sebelumnya, maka kenaikannya hanya mencapai 5%, hanya mewakili pertumbuhan normal dari suatu organisasi.

Membuat analisis keuangan yang dinyatakan sebagai persentase memberikan informasi yang jauh lebih baik daripada saat dinyatakan sebagai mata uang yang baku.

 

Analisis Vertikal

Analisis vertikal adalah analisis laporan keuangan yang dilakukan dengan cara memmbandingkan hubungan setiap komponen dengan total akun dalam laporan keuangan tunggal.

Contohnya: Aset total perusahaan adalah sebesar 20 juta rupiah, sedangkan nilai aset lancar sebesar 2 juta rupiah, nilai aset tetap sebesar 5 juta rupiah, aset tidak berwujud sebesar 13 juta rupiah. Dalam analisis vertikal Anda harus membandingkan nilai akun – akun tersebut dengan aset total.

Analisis vertikal juga dapat diterapkan pada akun untung dan rugi. Dengan merepresentasikan tajuk standar sebagai persentase dari total omset tahunan. Hal ini memudahkan untuk mendapatkan informasi  jika  pembagian biaya, pengeluaran, dan laba yang berbeda. Ini memungkinkan untuk membandingkan tahun-tahun berikutnya dan untuk mengidentifikasi tren tertentu.

Analisis Rasio

Analisisi rasio digunakan untuk mewakili hubungan antara berbagai angka pada neraca, laba dan rugi atau catatan akuntansi lainnya yang dibuat oleh akuntan. Pada analisis laporan keuangan berdasarkan rasio dapat dibandingkan selalu membandingkan 2 kuantitas.  Rasio selalu mewakili satu angka yang berkaitan dengan yang lain.

Contoh empat rasio paling umum

1. Rasio profitabilitas & profitabilitas

Rasio profitabilitas & profitabilitas mengukur hasil dari manajemen sehari-hari organisasi atau kinerja keseluruhan dan efektivitas manajemen.

Beberapa rasio profitabilitas yang paling umum digunakan adalah: rasio laba kotor, rasio laba bersih, rasio operasi dan laba atas modal ekuitas, laba atas modal yang digunakan, rasio hasil dividen dan rasio laba per saham.

 

2. Rasio likuiditas

Rasio likuiditas mengevaluasi solvabilitas saat ini dari posisi keuangan organisasi. Rasio ini dihitung untuk mengetahui apakah suatu organisasi memiliki kemampuan untuk memenuhi kewajibannya saat ini. Dua rasio likuiditas umum adalah rasio lancar dan rasio cepat .

 

3. Rasio efisiensi

Rasio efisiensi mengukur efektivitas sarana yang digunakan dalam suatu organisasi. Nama lain untuk rasio ini adalah rasio perputaran. Banyak aspek umum yang rasio perputarannya dihitung adalah: rasio perputaran modal kerja, rasio perputaran aktiva tetap, dan rasio perputaran debitur.

 

4. Rasio solvabilitas

Rasio solvabilitas adalah mengukur kemampuan organisasi untuk memenuhi biaya bunga jangka panjang dan kewajiban pembayaran kembali. Rasio umum adalah rasio utang terhadap ekuitas, rasio ekuitas, dan rasio cakupan bunga.

Siapa yang Membutuhkan Analisis Laporan Keuangan?

Analisis Laporan Keuangan adalah instrument yang berguna yang memiliki banyak keuntungan jika ada mempelajarinya. Pertama, memberikan investor informasi yang akan berimbas pada  keputusan untuk menginvestasikan dana mereka dalam suatu organisasi. Kedua, pemerintah dan pihak berwenang yang telah diberikan informasi bisa menentukan apakah organisasi memenuhi prinsip-prinsip akuntansi dan standar akuntansi yang berlaku. Akhirnya, lembaga pemerintah dapat menganalisa tentang besaran pajak yang dikenakan.

Analisis laporan keuangan memang merupakan suatu laporan yang sangat penting dalam berjalannya usaha Anda sekaligus dalam bidang akuntansi itu sendiri. kesulitan untuk membuat itu semua? Anda bisa menggunakan software akuntansi yang sudah teruji dan terbukti, Accurate Online.  Dengan menggunakan Accurate online Anda bisa membuat laporan keuangan dengan cepat dan tepat. masih ragu unttuk menggunakan Accurate online?

Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu

 

 

 

 

 

Sumber : Sugi Priharto

Related posts

Manfaat Software Akuntansi Berbasis Cloud Dalam Pengembangan Bisnis

Miftah

Mengenal Metode Perhitungan Pendapatan Nasional

Wida

Pengertian Laporan Laba Rugi, Jenis, Fungsi, dan Contohnya

Erapuji